Web Statistik

Visitors: 491606

Sedang Online: 1

Ekonomi Islam di Indonesia: Dulu, Kini dan Perspektif Masa Depan

rudySuatu pertanyaan yang muncul dalam kehidupan ekonomi moden, adakah kita mempunyai keyakinan bahawa Islam memiliki sistem ekonomi yang berbeza dengan sistem lainnya? Adakah dalam sistem ataupun aturannya ? Maka untuk menjawab soalan diatas dapat dikatakan bahawa apabila yang dimaksud dengan sistem atau aturan dalam bentuk terperinci yang mencakup cabang, rincian, dan cara mengaplikasikannya dalam bentuk bermacam macam. Maka ia tidak ada, tetapi jika yang dimaksudkan adalah gambaran secara global yang mencakup dasar-dasar petunjuk, kaedah kaedah pasti, arahan-arahan prinsip yang juga mencakup sebahagian cabang penting yang bersifat khas Hal itu adalah ada dalam Islam. Kerana sistem Islam selalu menetapkan secara global dalam masalah-masalah yang mengalami perubahan, kerana perubahan lingkungan dan zaman. Sebaliknya menguraikan secara terperinci pada masalah-masalah yang tidak banyak mengalami perubahan. Tidak diragukan lagi bahawa masalah ekonomi dan juga masalah politik termasuk masalah-masalah yang banyak mengalami perubahan, maka dalam hal ekonomi khasnya cukuplah nas-nas yang menetapkan prinsip dan dasar yang bersifat global dan arahan yang bersifat prinsif, itulah yang dimaksudkan dengan sistem dan aturan Islam dalam bidang ekonomi. Sejauh manakah keberadaan dan perkembangan sistem ekonomi Islam dan khasnya perkembangan yang berlaku dalam era reformasi Indonesia? Masa sebelum krisis, Indonesia dalam krisis dan prospek menuju pembangunan ekonomi Indonesia.

Bangsa Indonesia sedang mengalami perubahan besar di era reformasi ini, keinginan untuk melakukan perubahan dan pembaharuan menjangkau berbagai aspek kehidupan mesyarakat sama ada dalam bidang politik, ekonomi hukum dan social. Reformasi ekonomi mencangkup usaha-usaha yang dimulai dari mengatasi krisis ekonomi, memberdayakan ekonomi rakyat, memperkuat kelembagaan perekomian, mendorong persaingan sehat sampai kepada pemberatasam praktek korupsi, kolusi dan nepotisme dalam kegiatan ekonomi dan bisnis, pelbagai usaha telah dilakukan mencakup stabiliti mata wang rupiah, menurunkan inflasi dan mengatasi pengaruh sosial dari krisis ekonomi ini.

Usaha ini dilengkapi dengan perubahan struktural yang mencakup penyusunan semula perbankan dan hutang luar negeri, dalam aspek kelembagaan pelbagai undang-undang yang menyokong kegiatan ekonomi yang lebih efisien dan sehat juga telah disahkan, undang-undang itu antara laian : Undang-undang perbankan, undang-undang kegawatan, undang-undang perlindungan konsumen, undang-undang Bank Indonesia, undang-undang pengaliran wang masuk negara dan sistem nilai tukar uang serta undang-undang tentang pemberantasan kejahatan rasuah, adapun dalam lingkungan ekonomi Islam telah dikuatkuasakan antaranya undang-undang tentang pengurusan zakat, undang-undang wakaf, juga tentang perbankan Islam yang dimasukan ke dalam undang-undang perbankan yang baru.

Kedudukan bank syariah dalam sistem perbankan nasional mendapat pijakan kuat setelah adanya deregulasi sektor perbankan pada tahun 1983. Iaitu kepada lembaga keungan bank diberikan keluasan termasuk penentuan tingkat suku bunga bahkan peniadaan bunga. Deregulasi tersebut baru dapat dimanfaatkan setelah keluarnya pakej oktober 1988 iaitu dibolehkannya untuk mendirikan bank-bank baru dan posisi bank tanpa bunga ini lebih kuat setelah dikeluarkannya. Undang-udang Nombor 7 Tahun 1992 iaitu Undang-undang tentang perbankan. Dalam Undang-undang tersebut pada pasal 13 © menyatakan bahawa salah satu usaha Bank Pengkreditan Rakyat menyediakan pembiayaan bagi nasabah berdasarkan prinsip bagi hasil. Menganggapi peraturan pemerintah tersebut, pemerintah pada tanggal 30 oktober 1992 telah mengeluarkan peraturan Pemeritah (PP) Nombor 72 Tahun 1992 tentang Bank Berdasatkan bagi Hasil dan diundangkan pada tarikh 30 Oktober 1992 dalam lembaran negara Republik Indonesia Nombor 119 Tahun 1992.

Dalam Peraturan kerajaan tersebut secara tegas dinyatakan bahawa bank dengan prinsip bagi hasil tidak boleh melakuklan kegiatan usaha yang tidak berdarkan prinsip bagi hasil. Sebaliknya bank yang kegiatan usahanya tidak berdasarkan prinsip bagi hasil tidak diperkenankan melakukan kegiatan usaha berdasarkan prisip bagi hasil, hal itu secara tegas ditemukan dalam ketentuan pasal PP Nombor 72 Tahun 1992 yang berbunyi:

1.Bank Umum atau bank perkreditan rakyat yang kegiatan usahanya semata-mata berdasrkan prinsip bagi hasil tidak diperkenankan melakukan kegiatan usaha yang tidak berdasarkan prinsip bagi hasil.

2. Bank umum atau bank perkreditan rakyat yang kegiatan usahanya tidak berdasarkan prinsip bagi hasil tidak diperkenankan melakukan kegiatan usaha yang berdasrkan prinsip bagi hasil.

Produk bank bebas bunga ini dibedakan kepada :

1. Bank syariah

2. Bank Perkreditan Rakyat (BPR) Syariah

Perbedaan asas antara bank konvesional dengan bank syariah adalah dalam sistem operasinya, bank konvensioanl sistem operasinya didasarkan kepada “bunga”, orang menabungkan wangnya dengan motif antara lainya untuk mendapatkan bunga, sedangkan pada bank syariah pemilik dana menanamkan modalnya adalah untuk mendapatkan keuntungan dengan jalan bagi hasil. Dana yang ditabungkan tersebut oleh pihak bank disalurkan kepada mereka yang memerlukan dengan perjanjian bahawa keuntungan yang diperolehi dari usaha tersebut akan dibagi sesuai kesepakatan.[193]

PERKEMBANGAN EKONOMI ISLAM MASA KINI

Cita-cita umat Islam Indoensia untuk mendirikan bank syariat baru telah terwujud dengan adanya pendirian bank tanpa bunga, akhirnya pada tanggal 1 Novemeber 1991 dilakukan penandatanganan akta pendirian Bank Muamalat oleh 200 orang pendiri dengan total modal dasar Rp 500 miliar, adapun tujuan pendirian Bank Muamalat Indonesia adalah bertujuan untuk :

1. Mengingkatkan kualiti kehidupan sosial ekonomi mesyarakat terbanyak bangsa Indonesia iaitu umat Islam sehingga semakin mempersemit kesenjangan sosial ekonomi, hal itu dengan usaha untuk meningkatkan kesempatan kerja dan sebagai usaha peningkatan kuantiti dan kualiti kegiatan usaha.

2. Untuk meningkatkan partisipasi mesyarakat ramai dalam proses pembangunan terutama dalam bidang ekonomi keuangan hal itu kerana:

a. Masih ramai mesyarakat yang enggan berhubungan dengan bank

b. Masih ramai mesyarakat yang meyakini bunga bank sebagi riba

3. Mengembangkan lembaga Bank dan sistem perbankan yang sihat berdasarkan efisiensi dan keadilan serta meningkatkan partisipasi mesyarakat ramai sehingga menggalakan usaha-usaha ekonomi mesyarakat antar lain dengan memperluaskan jaringan lembaga keuangan perbankan di daerah yang terpencil

4. Usaha itu selain untuk mendidik dan membimbing mesyrakat untuk berpikir secara ekonomis, berperilaku bisnis dalam meningkatkan kualiti hidup.

5. Dan erti terpenting ialah bahawa peran penting BMI dan bank syariah lainya adalah untuk mendorong mesyarakat Indonesia menjadi bank syariah sebagai Islamic bank minded.

Secara formal, Bank Muamalat Indonesia ( BMI) adalah sebuah Bank umum bagi hasil yang aktivitinya sebagai lembaga perantara yang menghimpun dan menanamkan dan berdasarkan prinsip jual beli dan bagi hasil, dengan dikeluarkannya Undang-undang perbankan yang baru maka BMI mengikut ketentuan UU No. 7/ 1992 tentang perbankan yang telah mengakomodasikan sistem Bank syariah yang pertama di Indonesia berdasarkan Surat Keputusan Direksi Bank syariah No. 27 oktober yang telah mengakomodasi sistem Bank Syariah Indonesia, berdasarkan keputusan tarikh 27 Oktoer 1994 BNI ditetapkan menjadi devisa.[194]

Perkembangan yang berlaku dalam bidang perbankan di Indonesia si era reformasi iaitu ditandai dengan disetujuinya Undang-undang No. 10 Tahun 1998 tentang perbankan, yang mana dalam undang-undang tersebut telah diatur dengan terperinci dasar hukum dan jenis-jenis usaha yang dapat dioperasikan dan diimplementasikan oleh bank syariah, undang-undang tersebut juga memberi wewenang dan arahan bagi bank-bank umum untuk membuka cabang syariah atau bahkan mengkonversikan diri secara total untuk menjadi bank syariah.

Nampaknya dalam perspektif perkembangan, kebijakan terhadap dunia perbankan syariah di Indonesia sejak sepuluh tahun terakhir banyak mengalami kemajuan. Sejak 19 tahun pertama kali dicetuskan pada sekitar tahun 1973, kemudian tahun 1992 berdiri Bank Muamalat Indonesia (BMI) sebagai bank yang beroperasi berlandaskan pada prinsip syariah yang pertama. Undang-undang Nombor 7 tahun 1992 sekalipun tidak memuat pasal khas yang menyebut prinsip syariah. Tapi sudah cukup menjadi dasar berdirinya bank syariah pertama itu. Keberadaan bank syariah semakin kuat setelah lahirnya UU Nombor 10 tahun 1998 yang secara tegas mengakui keberadaan bank syariah secara ko-eksistensial dengan bank konvensional, jika selama 6 tahun BMI menjadi pemain tunggal jasa perbankan syariah tetapi setelah lahirnya UU tersebut yang banyak dipengaruhi oleh keadaan krisis ekonomi yang melanda Indonesia. Maka bermunculan bank-bank syariah seperti bank syariah Mandiri dan lain-lain.

Di sebutkan dalam undang-undang No 10 tahun 1998 itu tentang perubahan undang-undang perbankan tentang adanya ketentuan syariah, dalam pasal 1 butir 13 disebutkan : “Yang dimaksud dengan Perbankan adalah segala sesuatu yang menyangkut tentang bank, kelembagaan, kegiatan usaha, cara dan proses dalam melaksanakan kegiatan usahanya. Sedangkan erti dari prinsip syariah adalah aturan perjanjian berdasarkan hukum Islam antara bank dan pihak lain untuk penyimpanan dana dan atau pembiayaan kegiatan usaha atau kegiatan usaha lainnya yang dinyatakan sesuai dengan syariah, antara lain permbiayaan berdasarkan bagi hasil (Mudharabah), pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal (Musyarakah). Prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan (Murabahah) atau pembiayaan modal berdasarkan prisip sewa murni tanpa pilihan (Ijarah) atau dengan adanya pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain (Ijarah Iqtina). Maka dengan adanya UU No. 10 Tahun 1998 berlaku dual sistem dalam pentadbiran perbankan iaitu secara konvensional dengan menggunakan bunga (interrest) untuk setiap peminjaman atau penyimpanan dana dan mengunakan sistem bagi hasil yang merupkan dasar perbankan syariah.

Peluang dan kesempatan dari perkembangan diatas disambut dengan menggalakan oleh mesyarakat perbankan, maka sejumlah bank mulai memberikan pelatihan dalam bidang perbankan syariah bagi para pegawainya. Sebahagian bank ada yang mempelajari untuk mendirikan cabang dalam bank yang sudah sedia ada dan sebahagian yang lain mengkonvermasikan diri untuk menjadi bank syariah sepenuhnya, maka jenis perbankan syariah di Indonesia dibagikan kepada dua bahagian :

1. Bank umum syariah, iaitu bank bank yang mengkonversikan diri sebagai bank syariah secara penuh, contohnya adalah bank Syariah Mandiri (BSM) iaitu bank yang merupakan hak milik kerajaan pertama yang berlandaskan dalam operasionalnya pada prinsip syariah.

2. Bank cawangann syariah dari Bank Konvensional, perkembangan yang baik terjadi di era reformasi ini dalam bidang perbankan di Indonesia adalah diperkenankannya konversi cabang bank umum konvensional menjadi cabang syariah.

Undang-undang No. 10 Tahun 1998 tentang perbankan merupakan perubahan terhadap undang-undang No. 7 Tahun 1992 tentang perbankan, dalam undang-undang No. 10 tahun 1998 ini telah dirubah dan dimasukan tambahan undang-undang baru khasnya berkaitan dengan bank syariah. Kalau kita analisis berdasarkan Undang-undang tersebut antara bank syariah dan bank konvesional dalam beberapa hal memiliki persamaan, terutama dari segi teknikalnya penerimaan uang mekanisme tranfer, syarat syarat umum untuk mendapatkan pembiayaan, tetapi terdapat perbezaan yang menyangkut aspek legal, struktur organisasi, usaha yang dibiayai dan lingkungan kerja. Beberapa perbedaan asas iaitu :

1. Akad dan aspek legaliti, dalam bank syariah akad yang dilakukan memiliki konsekuensi duniawi dan ukhrawi (akhirat), setiap akad dalam bank syariah sama ada dalam barang ataupun ketentuan lainnya mesti memenuhi rukun rukun akad seperti: Penjual, pembeli, barang, harga dan ijab-qabul, dengan syarat syarat sebagai beriukut:

a. Barang dan jasa mesti halal, bila haram maka ia batal.

b. Harga barang dan jasa mesti jelas.

c. Tempat penyerahan mesti jelas.

d. Barang yang ditransaksikan mesti sepenuhnya dalam kepemilikan tidak boleh menjual sesuatu yang belum menjadi miliknya.

Maka prinsip-prinsip dasar dalam perbankan syariah yang ditawarkan seperti yang termaktub dalam pasal 1 undang-undang perbankan No. 10 tahun 1998 adalah sebagi berikut :

i. Prisip titipan atau simpanan (al-Wadicah), iaitu titipan murni dari satu pihak ke pihak yang lain yang mesti dikembalikan bila-bila masa bila dikehendaki.

ii. Prinsip Bagi hasil (Profit Sharing atau al-Musyārakah), iaitu akad kerjasama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu dimana masing-masing pihak memberikan kontribusi dana dengan kesepakatan bahawa keuntungan dan akibat akan ditanggung bersama sesuai dengan kesepakatan.

iii. Prinsip Jual Beli atau Sale dan Purchase (Baic al-Murabahah), jual beli barang pada harga asal dengan tambahan keuntungan yang disepakati, iaitu penjual mesti memberi tahu harga barang yang ia beli dan menentukan tingkat keuntungan sebagai tambahannya.

iv. Prinsip Sewa atau operational lease and financial lease (al-Ijārah), iaitu akad pemindahan hak guna atas barang atau jasa melalui pembayaran upah sewa tanpa diikuti dengan pemindahan kepemilikan atas barang tersbut.

v. Prinsip al-Ijārah wa iqtinā iaitu prinsip sewa dengan adanya pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain.

2. Lembaga Penyelesai sengketa, berbeza dengan bank konvensional bila terdapat perbezaan atau sengketa antara bank dengan nasabah, kedua belah bihak tidak menyelesaikannya di Peradilan Negeri tetapi diselesaikan dengan tata cara dan hukum materi syariah di bawah lembaga yang dikenal dengan badan Arbitrase Muamalah Indonesia (BAMUI) yang didirikan secara bersama oleh Kejaksaan Agung dan Majlis Ulama Indonesia.

3. Struktur Organisasi, Bak Syariah dapat memiliki struktur organisasi yang sama dengan bank konvensional misalnya dalam hal komisaris dan direksi, tetapi perbezaannya adalah kemestian adanya Dewan Pengawas Syariah yang bertugas mengawasi operasional bank dan produk produknya supaya sesuai dengan garis-garis syariah, Dewan Pengawas Syariah ini diletakan setaraf dengan Dewan komisaris pada setiap Bank, hal itu untuk menjamin efektiviti dari setiap pedapat yang diberikan oleh setiap Dewan Pengawas Syariah.

4. Perbezaan yang jelas sekali iaitu dalam bisnis dan usaha yang dibiayai, dalam Bank Syariah bisnis dan usaha yang dilaksanakan tidak terlepas dari saringan syariah, kerana itu bank syariah tidak akan mungkin membiayai usaha yang terkandung di dalamya hal-hal yang diharamkan. Dalam Bank Syariah sesuatu pembiayaan tidak akan disetujui sebelum dipastikan beberapa hal dasar iaitu :

a. Apakah objek pembiayaan itu halal atau haram ?

b. Apakah projek boleh menimbulkan kemudharatan kepada mesyarakat

c. Apakah projek berkaitan dengan perbuatan maksiat atau asusila ?

d. Apakah projek berkaitan dengan perjudian ?

e. Apakah pembiayaan itu berkaitan dengan industri senjata illegal ?

f. Dan apakah projek itu dapat merugikan syiar Islam sama ada langsung ataupun tak langsung ?[195]

Perbezaan antara Bank syariah dan Bank konvensional dapat dirangkumkan seperti dalam tabel berikut :

BANK SYARIAH

BANK KONVENSIONAL

1. Melakukan investasi yang halal sahaja.

2. Berdasarkan prinsip bagi hasil, jual beli, sewa.

3. Profit dan falah oriented

4. Hubungan dengan nasabah dalam bentuk hubungan kemitraan.

5. Penghimpunan dan penyaluran dana mesti sesuai dengan fatwa dewan syariah.

1. 1. Investasi yag halal dan haram

2. 2. Memakai perangkat bunga/riba

3. 3. Profit oriented

4. Hubungan dengan nasabah adalah hubungan sebagai debitor debitor

4. 5. Tidak ada dewan Pengawas syariah

Perkembangan seterusnya yang terjadi di era reformasi, ternyata perkembangan dunia perbankan syariah dan kinerjanya cukup menggembirakan, di saat bank-bank konvensional diterpa badai krisis bahkan ada yang terpaksa dilikuidasi bank syariah tetap tegak berdiri, bahkan eksistensi lembaga perbankan syariah manjadi salah satu alternatif lembaga kewangan bagi mesyarakat, jumlah bank tumbuh dengan pesat, aset perbankan syariah juga tumbuh dengan pesat, asset perbankan syariah mampu mencapai pertumbuhan 74% pertahun selama period tahun 1998-2001.

Perbankan syariah pada masa yang akan datang akan lebih bersinar dan berkembang lagi apabila pada masa kini sedang diusahakan undang-undang khas tentang perbankan syariah yang pada saat ini masih dalam proses dipelajari naskahnya, RUU Perbankan syariah oleh Bank Indonesia (BI) sebagai bank sentral dan dikaji serta mendapat masukan dari para ahli, walaupun dalam waktu dekat RUU itu belum dapat diajukan ke Parlemen untuk disahkan sebagai undang-undang.

Perkembangan ini adalah penting, kerana yang selama ini aturan mengenai perbankan syariah masih menginduk dan diatur dalam UU Nombor 10 Tahun 1998 tentang Perbankan, kehadiran undang-undang perbankan syariah ini merupakan keperluan yang sudah sangat mendesak, yang mana hal itu bukan sahaja didasari oleh semangat emosional tetapi juga keinginan rasional kerana perbankan syariah itu sifatnya unik dan khas, jadi mesti ada undang-undang sendiri. Undang-undang yang mengatur bank konvensional hanya mengatur tentang fungsi intermediasi perbankan, sementara perbankan syariah tidak hanya mengurusi fungsi tersebut tetapi hampir semua produk kewangan. RUU perbankan syariah itu dibuat bersamaan dengan akan dipindanya UU N. 10 Tahun 1998, dan akan disiapkan bab khas tentang perbankan syariah dalam UU yang dipinda itu, kerana sebelumnya aturan mengenai perbankan syariah dalam UU itu terpisah-pisah, dan dalam bab khas tentang perbankan syariah akan diatur secara lebih terperinci mengenai regulasi perbankan syariah, seperti aturan kehati-hatian dan struktur organisasi yang berbeza denan perbankan konvensional kerana tidak ada Dewan Pengawas Syariah di bank konvensional.[196]

Prospek Bank Syariah

Dalam masa beberapa tahun sejak dikuatkuasakan UU No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan Syariah yang memberikan peluang didirikannya Bank Syariah, sampai sejauh ini masih dipandang masih belum sampai kepada matlamatnya. Maka upaya pengembangan Bank syariah perlu dilaksanakan dengan memperhatikan bahawa mesyarakat Muslim Indonesia sangat menantikan suatu sistem perbankan syariah yang sihat dan terpercaya yang sesuai dengan prinsip syariah. Dengan dikuatkuasakannya undang-undang No 10 tahun 1998 perbankan syariah telah medapatkan kesempatan yang lebih luas untuk menyelenggarakan usahanya termasuk pemberian kesempatan kepada bank umum konvensional untuk membuka bank cawangan yang khas melakukan kegiatan berdasarkan kepada bank syariah, hal ini merupakan usaha meningkatkan jaringan perbankan syariah yang dilakukan dengan pemberdayaan perbankan syariah.

Perkembangan perbankan syariah hingga saat ini masih menunjukan pertumbuhan yang belum maksimal, sama ada pada jaringan ataupun volume usaha apabila dibandingkan dengan pertumbuhan bank konvesional hal itu ditunjukan dengan populasi bank syariah yang masih kecil. Banyak tantangan dan permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan perbankan syariah terutama berkaitan dengan pelaksaanan suatu sistem perankan yang baru. Suatu sistem yang mempunyai dasar perbezaan dengan sistem yang telah lama digunapakai di Indoensia, berikut ini beberapa masalah yang dihadapi :

1. Pemahaman mesyarakat yang belum tepat terhadap kegiatan operasional Perbankan Syariah, adanya perbezan karakteristik produk bank konvensional dengan bank syariah telah menimbulkan adanya keengganan bagi pengguna jasa perbankan hal itu timbul kerana hilangnya kesempatan mendapatkan penghasilan tetap berupa bunga wang simpanan, oleh kerana itu secara umum perlu diinformasikan bahawa penempatan dana pada bank syariah akan mendapatkan keuntungan kewangan yang berkesan.

2. Peraturan Perbankan yang berlaku belum sepenuhnya mengakomodasi operasional bank syariah.

3. Jaringan pejabat Bank Syariah yang belum luas, pengembangan ini adalah perlu untuk perluasan jangkauan pelayanan kepada mesyarakat.

4. Sumber manusia yang memiliki keahlian dalam Bank syariah masih sedikit, hal itu kerana sistem ini adalah belum lama dikembangkan disamping lembaga akademik dan pelatihan di bidang ini adalah sangat terhad.

Kerajaan Indonesia telah mengambil langkah untuk membangun kembali sistem perbankan yang sihat dalam mendukung program pemulihan dan pemberdayaan ekonomi nasional, selain restrukturisasi perbankan juga adalah pengambangan sistem perbankan syariah, tujuan pengembangaan syariah adalah bertujuan untuk :

1. Keperluan Jasa Perbankan bagi mesyarakat yang tidak dapat menerima Konsep Bunga (faedah)

2. Peluang pembiayaan bagi pengembangan usaha berdasarkan Prinsip kemitraan.

3. Keperluan akan Produk dan jasa Perbankan unggulan.

Maka strategi pengembangan Bank Syariah diarahkan untuk meningkatkan kompetensi usaha yang sejajar dengan sistem perbankan konvensional yang dilakukan secara komprehensif dengan mengacu kepada analisis kekuatan dan kelemahan perbankan syariah di Indonesia, maka fokus utama strategi pengembangan sistem perbankan syariah meliputi hal-hal berikut :

1. Penyempurnaan ketentuan, upaya yang dilakukan adalah penyesuaian perangkat bank sentral, Undang-undang perbankan dan penyusunan perangkat ketentuan pendukung kegiatan operasional bank syariah. Dalam undang-undang No 10 tahun 1998 tentang perbankan telah diterapkan pasal-pasal yang membuka peluang pengembangan yang lebih luas untuk bank syariah, pasal dalam undang-undang tersebut selanjutya akan dituangkan dalam surat direksi Bank Indonesia yang mengatur seluruh kegiatan operasional bank syariah.

2. Pengembangan jaringan bank syariah, hal itu ditujukan untuk menyediakan akses yang lebih luas kepada mesyarakat dalam mendapatkan pelayanan jasa bank syariah, pengembangan jaringan ini dilakukan dengan cara :

a. Peningkatan kualiti bank umum syariah dan bank perkreditan rakyat syariah (BPRS) yang telah beroperasi.

b. Perubahan kegiatan usaha bank konvensional yang memilki kondisi usaha yang baik dan berminat untuk melakukan kegiatan usaha bank berdasarkan prinsip syariah.

c. Pembukaan pejabat cawangan syariah bagi bank konvensional yang memilliki kondisi usaha bank berdasarkan prinsip syariah, hal itu dilakukan dengan tiga cara :

i. Pembukaan pejabat bank baru

ii. Perubahan pejabat bank yang ada menjadi pejabat bank syariah

iii. Peningkatan pejabat bank pembantu menjadi bank syariah.

3. Pengembangan keamanan mata wang, hal itu bertujuan untuk membantu pengembangan pasar wang antara bank syariah.

4. Pelaksanaan sosilisasi perbankan syariah, usaha ini dilakukan untuk memberikan informasi yang lengkap dan benar mengenai kegiatan usaha perbankan syariah kepada mesyarakat.[197]

Pelaksanaan Asuransi Takaful Di Indonesia

Dalam kehidupan manusia sentiasa dihadapkan pada kemugkinan terjadinya musibah dan bencana, seperti kematian, kebakaran rumah dan lain sebagainya, segala bencana dan musibah merujukan qada’ dan qadar Allah Swt. Namun bagi seorang muslim wajib berusaha melakukan tindakan berjaga-jaga, memperkecil resiko yang ditimbulkan dari bencara tersebut. Bukan melakukan proteksi kepada bencana tersebut, salah satu usaha dalam menghadapi kemungkinan terjadinya bencana adalah menyimpan atau menabung wang. namun upaya ini terkadang tidak mencukupi kerana resiko yang ditanggung terkadang lebih besar. Maka Islam sebagai suatu sistem dan konsep yang kehidupan yang komprehensif telah mengajarkan kepada manusia untuk saling tolong-menolong dan bekerjasama dalam hal kebaikan, dalam usaha tersebut para ulama Islam membuat kajian dalam bentuk perlindungan yang sesuai dengan syariat.

Insuran dalam konsep Islam mempunyai beberapa pentakrifan antaranya :

1. Ali al-Khafif mentakrifkan asuransi “ Gabungan kesepakatan untuk saling tolong menolong yang telah diatur dengan sistem yang sangat rapih antara sejumlah besar manusia yang semuaya telah siap untuk menghadapi suatu peristiwa, jika sebahagian mereka ditimpa suatu musibah, maka semuaya saling menolong dengan menghilangkan dan meringankan kerugiannya dengan sedikit pemberian dari setiap individu.”

2. Musthafa al-Zarqa mengatakan : “ Sistem insuran yang dipahami oleh para ulamak hukum adalah sebuah sistem ta’awun (tolong menolong) dan tadhāmun (saling menanggung) yang bertujuan untuk menutupi kerugian peristiwa atau musibah, tugas ini dbahagikan kepada kelompok tertangggung dengan cara memberikan pengganti kepada orang yang tertimpa musibah.”[198]

Kebangkitan sistem keuangan yang Islami secara nasional yang ditandai dengan kehadiran Bank Muamalat Indonesia (BMI) pada awal mei 199, dan untuk memenuhi harapan umat terhadap keberadaan lembaga keuangan syariat, maka pendirian Bank Pengkreditan Rakyat (BPR) syariah, dengan perkembangan tersebut maka kehadiran insuran syariah menjadi mendesak sifatnya, kerana keterkaitan keduanya cukup erat, setiap objek usaha yang dibiayai oleh bank selain mesti ada kelayakan usaha juga mesti mendapatkan perlidungan insuran terhadap resiko yang dihadapi, untuk konsisten terhadap prisip bagi bank yang berlandaskan syariah tiada pilihan lain kecuali mempergunakan jasa insuran yang berlandaskan syariat pula.

Dengan merujuk kepada apa yang dilaksanakan dalam sistem Akilah, iaitu sistem ganti rugi yang ditanggung secara kumpulan, maka konsep insuran secara prinsip dapat diterima oleh ajaran Islam. Sistem ini telah wujud dan berkembang pada mesyarakat Arab, sistem ini kemudian dipraktikan juga pada masa awal Islam, tetapi yang dipertanyakan oleh ahli fiqh terhadap insuran yang telah berkembang selama ini adalah menyangkut aspek praktik yang tidak sesuai dengan ketentuan syariat Islam, unsur yang dimaksudkan iaitu:

1. Unsur al-Gharar, iaitu perjanjian antara tertanggung dan penanggung yang tercantum dalam kontrak insuran tidak menjelaskan dari mana tertanggung akan memperoleh ganti rugi apabila mendapat musibah, perjanjian semacam ini tidak sesuai dengan ajaran Islam, kerana segala sudut yang mengikat kedua pihak mesti diterangkan dengan sejelas jelasnya, tidak boleh ada unsur yang disembunyikan mesti terbuka.

2. Unsur al-Maisir, unsur ini timbul sebagai akibat adanya unsur gharar sebagaimana dijelaskan, dalam insuran jiwa misalnya, apabila tertanggung meninggal dunia sebelum perjanjian berakhir maka ahli warisnya akan mendapatkan wang pertanggungan secara penuh, ertinya dana wang yang diterima oleh ahli warisnya jauh diatas bayaran tanggungan yang dibayarkan ia mengandung unsur maisir (judi).

3. Unsur al-Riba, hal itu kerana dana yang diinvestasikan oleh perusahaan melalui mekanisme bunga termasuk dalam kategori riba.

Dalam insuran takaful berpedoman kepada prisip saling bertanggung jawab, bantu membantu dan melindungi antara para peserta sendiri, perusahaan insuran takaful diberi kepercayaan oleh para peserta untuk mengurus bayaran mereka, mengembangkan dengan cara yang halal memberi bantuan kepada yang mengalami musibah sesuai dengan perjanjian. Dalam UU No.2 tahun 1992 mensyaratkan bahawa insuran jiwa dan kerugian mesti didirikan secara terpisah, maka langkah pertama adalah dengan mendirikan suatu perusahaan yang dinamakan dengan PT. Syarikat Takaful Indonesia, dengan melebarnya bidang usaha tersebut maka syarikat takaful Indonesia berstatus sebagai syarikat investasi bukan sebagai suatu perusahaan insuran syariat seperti yang ada di Malaysia dan Brunei.[199]

Bentuk Takaful mempunyai dua bentuk iaitu :

1. Takaful Keluarga (insuran jiwa), takaful keluarga adalah bentuk takaful yang memberikan perlidungan dalam menghadapi melapetaka kematian dan kecelakaan keatas diri peserta, manfaat takaful keluarga adalah:

a. Peserta meninggal dunia sebelum jatuh tempoh ( masa pertanggungan selesai), dalam kes ini maka ahli warisnya akan menerima bayaran manfaat takaful sebelum jumlah nominal insuran bayaran yang telah dibayarkan oleh peserta ditambah dengan keuntungan dari hasil investasi, dan juga akan menerima baki insuran bayaran yang semestinya dilunasi oleh peserta, dana tersebut diambil dari wang khas seluruh peserta takaful keluarga yang berdaftar.

b. Peserta masih hidup hingga jatuh tempoh masa, maka dia akan menerima kembali seluruh insuran bayaran yang dibayarkan yang terkumpul dalam akaun peserta dicampur dengan bahagian keuntungan hasil investasi, juga menerima kelebihan dari akaun khas peserta setelah dikurangi oleh biaya praktik syarikat dan biaya bayaran manfaat takaful keluarga masih ada lebihan.

c. Peserta mengundurkan diri sebelum jatuh tempo, mungkin dikeranakan oleh sebab yang tak dapat dihindarkan sedang masa pertanggungan masih berlaku, maka yang bersangkutan akan mendapatkan kembali semua uang bayaran yang pernah dibayarkan ditambah dengan bahagian keutungan hasil pelaburan.

2. Takaful Am, iaitu bentuk takaful yang memberikan perlindungan dalam menghadapi bencana atau kecelakaan atas harta benda milik peserta takaful, jenis-jenis takaful am meliputi : Takaful kebakaran, takaful kemalangan, takaful kendaraan, takaful Laut dan udara, takaful Engineering dan lain lain.

Takaful am dilaksanakan menurut aturan aturan sebagai berikut :

a. Peserta boleh terdiri dari perseorangan, perusahaan, lembaga atau yayasan

b. Perjanjian adalah berdasarkan prinsip mudharabah

c. Besarnya minimal bayaran tergantung dari jenis takaful yang dipilih

d. Wang sumbangan takaful dikumpulkan dalam dalam satu kumpulan wang untuk selanjutnya diinvestasikan dalam projek ataupun pembiayaan lainya yang sesuai dengan syariat

e. Jika terjadi bencana atas harta benda peserta maka syarikat takaful akan memberikan bayaran manfaat takaful kepada peserta dengan mengambil dana dari kumpulan wang seluruh peserta takaful am.

f. Biaya-biaya yang diperlukan oleh syarikat takaful am juga diambilkan dari wang kumpulan tersebut, jika ada lebihan dana akan dibahagikan kepada peserta dan syarikat menurut prinsip mudharabah.[200]

Perkembangan Pelaksaaan Insuran Takaful Indonesia

Insurans berdasarkan syariah yang pertama kali beroperasi di Indonesia adalah PT Insuran Takaful Keluarga pada tahun 1994 yang diikuti oleh PT insuran Takaful umum pada tahun 1995. Kedua-duanya merupakan anak syariakat PT Takaful Indonesia yang sahamnya didominasi oleh syarikat Takaful Malaysia Bhd iaitu 56% dan PT Permodalan Nasional sebanyak 21%. Sama dengan industri perankan syariah, bisnis insuran syariahpun mulai nampak perkembangan dengan baik, terbitnya fatwa Dewan Syariah Majlis Ulama Indonesia (MUI) tentang haramnya bunga-bank mesti diakui sebagai penyokong yang memberikan kesan positif bagi industri insuran syariah kerana adanya limpahan dana dari jasa kewangan konvesional. Perkembangan selanjutnya sejak tahun 2000 sejumlah perusahaan insuran syariah mulai berkembang. Laporan menunjukan bahawa ada 19 perusahaan insuran syariah dan 1 perusahaan insurans yang beroperasi sampai bulan september 2004.

Walau karakteristik insuran syariah berbeza dengan konvesional namun sejumlah tantangan yang masih dihadapi tetap sama iaitu :

1. Problem keterbatasan modal yang dimiliki, kondisi modal agak kecil membawa kesan kepada kapasiti yang terhad.

2. Kedua adalah aspek penyedian tenaga ahli insuran syariah untuk keperluan pejabat cabang keperluan sumberdaya insani yang memiliki kredibiliti dan kompetensi mutlak diperlukan guna mengantisipasi masalah yang wujud terutama bagi masalah bayaran. Masalah Sumber Daya Manusia ini terus menghantui perkembangan industri insuran syariah di Indonesia, maka dengan bekerjasama dengan Islamic Insurance Society (IIS) mengadakan program pendidikan dan telah berhasil mengeluarkan graduan pertama sebagai ahli pada awal september 2004, pendidikan seperti ini akan diadakan setiap bulan.

3. Masalah penyedian infrastruktur, dalam hal ini kerajaan memberikan dukungan untuk penyediaan infrastruktur insuran syariah dengan sistem teknologi informasi serta melakukan inovasi produk insuran yang dijual, misalnya insuran Central Asia yang telah memilki layanan syariah akan diarahkan menjadi pemula dalam penjualan produk insuran melalui Anjungan Tunai Mandiri, rencana tersebut mengingatkan perusahaan insuran syariah berafiliasi dengan PT BCA tbk yang merupakan bank yang banyak menggunakan fitur layanan.

4. Masalah sosialisasi insuran syariah, kerana kurangnya hal ini ramai mesyarakat yang masih melihat sama dengan insuran umum, apalagi masih ada produk syariah yang sepintas sama dengan produk bank umum, seperti pinjaman konsumtif dengan bunga tetap.

5. Masalah akad insuran syariah, peran otoriti Dewan Syariah Nasional amatlah besar, walaupun kerajaan telah mengatur beberapa ketentuan tentang praktik insuran syariah, namun fatwa bahawa sebuah produk asuransi tak dapat dijual, otoriti ini ada pada Dewan Syariah tersebut, dan supaya fatwa yang dibuat oleh dewan sesuai dengan realiti yang ada tak ada ruang untuk diselewengkan, maka mesti ada sharing informasi antara amalan insuran dengan ulama di Dewan Syariah.

Undang-undang Tentang Usaha Insuran

Pada tahun 1992, Presiden Indonesia pada masa itu Soeharto telah mengeluarkan Undang-undang tentang usaha insuran, walau sifatnya umum undang-undang tersebut tidak ada yang secara khusus membahas tentang insuran syariah, tetapi undang-undang itu menjadi asas kepada pendirian asuransi insuran syariah di Indonesia.

Dalam Undang-undang tentang usaha insuran ini pada bab pertama mambahas tentang ketentuan umum, iaitu tentang takrif insuran, pada bab dua membahas tentang bidang usaha, bab ketiga mengenai jenis usaha insuran, jenis insuran terdiri dari a. Usaha insuran kerugian, b. Usaha insuran jiwa c. da ketiga usaha insuran yang memberikan jasa dalam pertanggungan ulang terhadap resiko yang dihadapi oleh perusahaan insuran, bab keempat tentang ruang lingkup usaha, bab kelima tentang penutupan objek insuran, bab keenam tentang hukum usaha insuran, bab ketujuh tentang kepemilikan perusahaan insuran, bab kedelapan tentang perizinan usaha, bab kesembilan tentang pembinaan dan pengawasan, bab kesepuluh tentang kegawatan dan likuidasi dan bab kesebelas tentang ketentuan jinayah, bab keduabelas tentang ketentuan peralihan dan bab terakhir tentang ketentuan penutup

Konsep dan Pelaksanaan Zakat di Indonesia

Perkataan zakat berasal dari kata “zaka” dalam bahasa Arab yang bererti tumbuh dengan subur, erti lainnya adalah suci, tumbuh dan berkembang serta berkah, jika pengertian ini dihubungkan dengan harta, maka menurut ajaran Islam harta yang dizakati akan tumbuh berkembang kerana suci dan berkah. Jika dirumuskan zakat adalah bahagian dari harta yang wajib diberikan oleh setiap muslim yang memenuhi syarat kepada orang-orang tertentu, syarat syarat itu adalah :

1. Nisab, iaitu jumlah minimum harta kekayaan yang wajib dikeluarkan zakatnya.

2. Haul, iaitu waktu yang ditentukan bila seseorang wajib mengeluarkan zakat yang mesti dikeluarkan.

3. Kadar, iaitu ukuran banyaknya zakat yang harus dikeluarkan.

Prinsip prinsip dalam zakat mempunyai enam prinsip :

1. Prinsip keyakinan keagamaan yang menyatakan bahwa orang yang membayar zakat yakin bahawa pembayar tersebut merupakan salah satu manifestasi keyakinan agamanya.

2. Prinsip pemerataan dan keadilan, hal itu menggambarkan tujuan zakat iaitu membagi kekayaan yang diberikan oleh Allah Swt supaya lebih merata dan adil.

3. Prinsip ketiga produktiviti, iaitu menekankan bahawa zakat adalah mesti dibayar kerana milik tertentu telah menghasilkan produk tertentu setelah lewat jangka masa tertentu.

4. Prinsip minda dan akal.

5. Prisip kebebasan, ertinya zakat hanya dibayar oleh orang yang bebas dan sihat jasmani serta jiwanya.

6. Prisip Etika dan kewajaran, kerana hal itu zakat tidak diminta dengan zalim tanpa memperhatikan akibatnya.

Adapun tujuan zakat mempunyai tujuan-tujuan yang mulia iaitu :

1. Mengangkat derajat fakir miskin dan membantunya keluar dari kesulitan hidup dan penderitaan.

2. Membantu pemecahan masalah yang dihadapi oleh para gharimin, ibnusabil dan mustahiknya.

3. Membentangkan dan membina silaturahim sesama manusia dan orang muslim khasnya.

4. Menghilangkan sifat bakhil dan tamak pemilik harta.

5. Membersihkan sifat dengki, iri hati orang-orang miskin

6. Mengembangkan tanggungjawab sosial pada diri seseorang.

7. Mendidik orang Islam supaya berdisiplin menjalankan kewajibannya dan menyerahkan hak orang lain.

Adapun menurut macam dan jenisnya zakat terdiri dari :

a. Zakat mal atau zakat harta iaitu bahagian dari harta seseorang yang wajib dikeluarkan untuk golongan orang orang tertentu.

b. Zakat fitrah iaitu pengeluaran yang wajib dilakukan oleh setiap muslim yang mempunyai kelebihan dari keperluan keluarganya yang semestinya pada malam hari raya aidil fitri.

Sejarah Pentadbiran Zakat di Indonesia

Pada masa penjajahan Belanda, pemerintah kolonial itu mengeluarkan peraturan yang disebut dengan Bijblad nomor 1892 pada tahun 1893 yang berisi kebijaksaan pemerintah kolonial tentang zakat, yang menjadi pendorong pengeluaran peraturan itu zakat itu adalah untuk mencegah terjadinya penyelewengan kewangan zakat oleh para penghulu tetapi mereka tidak diberi gaji atau tunjangan dan hakikatnya ia bertujuan untuk melemahkan kekuatan rakyat yang besumber dari zakt itu, maka penjajah melarang para pegawai pemerintah untuk membantu pelaksaan zakat.

Setelah Indonesia merdeka di beberapa daerah di pejabat pejabat pemerintah daerah yang penyelengara negara membantu dalam pemungutan dan pendayagunaan zakat, dan perhatian kerajaan terhadap lembaga zakat mulai meningkat pada tahun 1968 yang mana pada tahun tersebut kerajaan mengeluarkan Peraturan Menteri Agama Nomor 4 dan 5/1968, masing-masing tentang pembentukan Badan Amil Zakat dan pembentukan Baitul Māl ditingkat pusat dan daerah, setahun sebelumnya pada tahun 1967 kerajaan telah menyiapkan Rancangan Undang-undang yang diajukan ke Parlemen untuik disahkan menjadi undang-undang, tetapi Menteri kewangan pada masa itu dalam jawabanya kepada Menteri Agama mengatakan bahawa peraturan mengenai zakat tidak perlu dituangkan dalam Undang-undang, tetapi cukup dengan Peraturan Menteri, kerana pendapat itu Menteri agama mengeluarkan Intruksi Nomor 1 tahun 1968 yang isinya menunda pelaksaaan Peraturan Menteri Agama Nomor 4 dan 5, tetapi beberapa selepas peristiwa itu Presiden Soeharto mengeluarkan anjuran untuk menghimpun zakat secara sistematis dan terorganisasi, anjuran Presiden itulah yang mendorong terbentuknya badan Amil Zakat dan pada tahun 1982 Soeharto melembagakan ajuran tersebut dengan membentuk Yayasan Amal Bakti Muslim Pancasila. Dengan dipelopori oleh Ibukota Jakarta maka terbetuklah pada tahun 1968 badan Amil Zakat infak dan sadaqah (BAZIS) kemudian diikuti oleh daerah-daerah lainnya di Indonesia dengan nama yang berbeza-beza, dari lembaga-lembaga yang telah wujud tersebut dapat ditarik dua bentuk :

1. Pertama bentuk lembaga amil yang membatasi diri hanya mengumpulklan zakat fitrah sahaja.

2. Kedua Lembaga yang menitikberatkan kegiatannya pada pengumpulan zakat māl dan infak serta sedekah.

3. Bentuk ketiga adalah lembaga yang meliputi kegiatannya semua jenis harta yang wajib dizakati.[201]

Perkembangan Pelaksanaan Pentadbiran Zakat di Indonesia

Pada prinsip ajaran Islam, zakat sebaiknya dipungut oleh negara atau pemerintah yang bertindak sebagai wakil fakir miskin untuk memperoleh haknya, ajaran tersebut berdasarkan perintah Allah kepada Nabi Muhammad saw supaya Nabi memungut harta dari orang-orang kaya dan juga berdasarkan perintah Nabi kepada Mu’adz yang menjadi Gubernur Yaman ketika itu untuk memungut zakat yang kemudian dibahagikan kepada fakir miskin. Cara pemindahan atau pemerataan kekayaan seperti itu dimaksudkan supaya orang kaya tidak merasa zakat yang dikeluarkan hanya sebagai kebaikan hati bukan kewajiban dan fakir miskin tidak merasa berhutang budi kerana menerima pembahagian zakat, dan apabila zakat dipungut oleh negara keuntungannya antara lain adalah sebagai berikut :

1. Para wajib Zakat lebih berdisiplin dalam menunaikan kewajibannya

2. Perasaan Fakir miskin lebih terjaga tidak merasa seperti orang yang meminta

3. Pembahagian zakat akan lebih tertib

4. Zakat yang diperuntukan untuk keperluan umum seperti fisabilillah dapat dibahagikan lebih tertib.

Harapan umat Islam Indonesia supaya pentadbiran zakat dapat lebih baik, pelbagai usaha telah dilakukan, dan kesedaran mesyarakat untuk mengeluarkan semakin baik, tetapi walau dorongan itu untuk merealisasikan zakat semakin besar, namun masih terdapat masalah-masalah tertentu yang menandai hambatan dalam pelaksanaan pentadbiran zakat diantaranya :

1. Pemahaman zakat, yang dimaksud adalah pengertian umat Islam tentang lembaga zakat.

2. Konsepsi Fikah Islam, iaitu konsep pengertian dan pemahaman mengenai zakat sebagai hasil ijtihad manusia, perlu adanya penyesuaian dengan perkembangan masa kini.

3. Pertembungan kepentingan, maksudnya pertembungan kepentingan organisasi-organisasi sosial Islam yang memungut zakat yang ada selama ini seperti Bazis atau Baz sebagai lembaga amil zakat dengan bada- badan yang lama yang takut kepentingannya akan terganggu.

4. Hambatan politis, hal itu kerana dalam mesyarakat masih terdapat kelompok-kelompok yang menghubungkan ibadah zakat dengan Piagam Jakarta.

5. Sikap kurang percaya, iaitu rasa kurang percaya dalam mesyarakat terhadap penyelengaraan zakat

6. Sikap tradisonal, iaitu sikap menyerahkan zakat bukan kepada mustahikya tetapi kepada pemimpin agama yang tidak bertindak sebagai amil yang meyalurkan tetapi sebagai mustahik yang berhak menerima zakat sebagai kategori fisabilillah, tidak semestiya salah tetapi hal itu akan terjadi menumpukan harta zakat pada seseorang sahaja.

Untuk memecahkan beberapa masalah yang ada tersebut, mesti ada upaya-upaya yang dilakukan, diantaraya:

1. Penyebarluasan pengertian zakat, usaha penyebarluasan pengertian zakat secara baik dan benar melalui pendidikan sama ada secara formal atau non-formal.

2. Merumuskan fikah zakat Baru, untuk maksud diatas mesti adanya kerjasama antara para ahli pelbagai bidang, misalnya ahli pemgetahuan Islam, ahli fikah, ahli hukum, ahli eknomi dan sosial, fikah terbaru ini akan menjadi pengetahuan perkembangan semasa dan yang akan terjadi hadapan, hal itu nampak sudah dimulakan seperti yang dilakuka oleh Bazis DKI dan Departemen Agama dengan terbitnya buku bukum pedoman zakat.[202]

3. Kebijakan proaktif negara, dalam konsep Bazis DKI Jakarta, fungsi pemerintah daerah dalam pengumpulan dan pemanfaatan zakat adalah membimbing pelaksanaan kepengurusan zakat dan mengawasinya dengan seksama supaya segala kegiatan yang dilakukan dapat berjalan sesuai dengan peraturan yang berlaku, untuk membina kepercayaan umat, organisasi amil zakat tersebut dianggotai oleh unsure-unsur ulamak, pemuka mesyarakat, para ahli dan pejabat pemerintah dan pentadbirannya berdasarkan pengurusan modern.

Dalam konteks negara yang masa kini sedang dihadapkan dengan krisis ekonomi, zakat belum dapat membantu secara penuh untuk membantu keluar dari problem kemiskinan, maka boleh dipikirkan sekiranya negara diberikan legitimasi formal untuk memaksa rakyat iaitu muzakki untuk melaksanakan kewajibannya. Maka untuk efektiviti menagemen dan pentadbiran zakat, maka sudah saatnya negara mendirikan direktorat jenderal (Dirjen) baru iaitu Dirjen zakat, dirjen ini seperti mana dirjen pajak mesti mampu menginventarissi potensi zakat dan membahagikannya dan negara mempunyai hak sanksi perdata ataupun pidana bagi yang inkar zakat sebagaiman dilakukan kepada rakyat yang tidak membayar pajak, penerapan sistem zakat seperti ini janganlah diertikan sebagai negara memasuki urusan keagamaan tetapi harus dilihat sebagai keperluan obketif negara terhadap problem kewangan negara dan problem sosial.

Zakat diharapakan dapat memberikan kontribusi kontruktif untuk kepentingan publik secara nasional, tetapi boleh disebutkan disini juga alternatif sistem lain yang dapat diharapkan dapat memaksimalisasikan penggalian sumber zakat, seerti contohnya malaysia dengan model privatisasi iaitu perusahaan milik negara yang mempu menghimpun dana muzakki secara nyata, iaitu distribusi zakatnya mampu mengangkat kesejahteraan di kalangan mustahik sehingga jumlah mustahiknya semakin berkurang, ataupun dengan model sistem Singapura dengan model Profidence Fund, tetapi yang pasti campur tangan dari pihak pemerintah kerajaan cukup efektif menyedarkan para muzakki dan dapat menggulangi problem kemiskinan rakyatnya ,secara perlahan tapi pasti dapat teratasi secara sistematis.

Tinjauan terhadap UU No.38/ 1999 Tentang Pentadbiran Zakat

Potensi zakat sama ada penerimaan ataupun pengeluarannya adalah besar supaya ia menjadi nyata sebagai dana untuk menanggulangi kemiskinan dan sarana pemerataan pendapatan untuk menciptakan keadilan sosial, pengelolaan zakat sebaiknya ditadbir oleh kerajaan melalui peraturan pemerintah melalui peraturan perundang-undangan. Sebelum peraturan perundang-undangan tersebut dikuatkuasakan, pada tahun 1991 Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama telah mengeluarkan Surat Keputusan Bersama Nomor 29 tahun 1991 dan Nomor 47 tahun 1991 yang mengatur pembinaan Badan Amil Zakat, infak dan sedekah (BAZIS) di seluruh Indonesia, pembinaan itu perlu untuk meningkatkan daya guna dan hasil guna, pembinaan umum dilakukan oleh oleh Menteri Dalam Negeri dan kepada kepala daerah ditempat Bazis itu berada sedangkan pembinaan teknis dilakukan oleh Menteri Agama dan Kepala Pejabat agama tempat kedudukan Bazis tersebut.

Pada 23 hb September 1999, pada masa pemerintahan Presiden Habiebie, undang-undang tentang pentadbiran zakat dikuatkuasakan dengan nama Undang-undang Republik Indonesia Nomor 38 tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat. Kandungan Undang-undang pengelolaan zakat itu pada bab 1 adalah tentang ketentuan umum iaitu takrif zakat, muzakki, mustahik terdiri dari tiga pasal, pada pasal ketiga fungsi kerajaan disebutkan wajib memberi perlindaungan, pembinaan dan pelayanan kepada muzakki, mustahik dan amil zakat, pada bab 2 tentang asas dan tujuan yang terdiri dari dua pasal, pada bab iii tentang organisasi pengelolaan zakat yang terdiri dari 5 pasal, disebutkan di dalamnya antaranya bahawa pengelolaan zakat dilakukan oleh badan amil zakat yang dibentuk oleh pemerintah, pada bab iv tentang pengumpulan zakat, disebutkan bahawa zakat mal : emas perak uang, perdaganagan dan perusahaan, hasil pertanian perkebunan dan perikanan, hasil pertambangan peternakan dan hasil pendapatan dan jasa serta rikaz, pada baba v tentang pendayagunaan zakat yang terdiri dari 2 pasal, pada bab vi tentang pengawasan yang terdiri dari 3 pasal, dan pada bab vii adalah tentang sanksi terdiri satu pasal yang menyebutkan pengelola zakat diancam dengan tindakan pidana dengan hukuman penjara tiga bulan atau saman Rp 30.000.000, dalam pasal tersebut tidak disebutkan sanksi bagi muzakki yang enggan mengeluarkan kewajibannya, dan pada bab viii adalah tentang ketentuan ketentuan lain, bab ix tentang ketentuan peralihan dan bab x tentang ketentuan penutup.

Undang-undang no. 38/1999 Tentang Pengelolaan Zakat telah memberikan kewenangan kepada kerajaan dengan pembentukan Badan Amil Zakat (BAZ) di semua tingkat pemerintah dan mesyarakat juga untuk membuat Lembaga Amil Zakat (LAZ), lembaga bagi pengelolaan zakat direpresentasikan pada dua elemen yang kedua-duanya mempunyai perhatian atas pemberdayaan ekonomi rakyat, lembaga pentadbiran zakat yang wujud dalam dua tersebut disamping dapat saling melengkapi juga tidak tertutup kemungkinan dapat menghasilkan pertembugan kepentingan, maka Undang-undang zakat perlu diamandemenkan , adapun perkara yang perlu diajukan adalah :

1. Asas equality (Persamaan) antara mustahik-muzakki, dalam pasal 21 Undang-undang zakat, Amil zakat yang statusnya sebagai mustahik dikenakan sanksi dengan hukuman pidana kurungan selam 3 bulan dan denda sebesr 300 juta rupiah, sementara muzakki ditempatkan sebagai yang tidak dapat sanksi dan hanya jika melaporkan daftar kekayannya, ertinya muzakki yang secara syariah diwajibkan dan secara sosial supaya realiti kemiskinan seolah diberih hati oleh Undang-undang, padahal keduaya merupakan objek hukum yang mesti ditempatkan sama dihadapan hukum seperti sepatutnya dalam peraturan perundang-undangan.

2. Ketentuan dalam Undang-undang No. 38/1999 dan Undang-undang No.17/2000 tentang pajak yang menyatkan dana zakat dari reduksi atas penghasilan kena pajak, hal ini terasa kontradiktif dalam masalah relasi pajak dan zakat, padahal dalam pasal 14 ayat 3 dinyatakan “ Zakat yang telah dibayarkan kepada Amil zakat dan lembaga amil zakat dikurangkan dari laba pendapatan sisa kena pajak dari wajib zakat yang berdangkutan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku, ertinya relasi dua undang-undang itu melahirkan asumsi : Apakah perubahan undang-undang zakat disesuaikan ke UU pajak? Adakah UU pajak diamandemenkan dan disesuaikan degan UU zakat ? Atau kedua duanya mesti diamandemenkan disesuaikan salah satunya dengan yang lain? Kerana idealnya berzakat dapat mengurangi semua beban pajak seperti di Malaysia atau mengurangi kewajiban pajak seperti di Saudi Arabia.

3. Masalah pemusatan pentadbiran zakat pada zatu badan yang lebih dikenal dengan Central of LPZ yang diertikan dengan berdirinya Badan Amil zakat Nasional (BAZNAS), hal itu ditujukan untuk bahawa yang berhak memaksa berzakat adalah otoriti negara, hanya masalahnya inisiatif itu kearah itu boleh mendapat hambatan kerana krisis kepercayaan.

4. Amandemen Undang-undang zakat mesti dilakukan dalam ruang publik yang memungkinkan penglibatan seluruh elemen bangsa dan bermuara pada UU zakat yang berbentuk responsif. [203]

Empat masalah dalam pelaksanaan Undang-undang zakat ini hendaklah diselesaikan dengan arif dan bijaksana, kerna bila UU zakat diusulkan untuk diamandemenkan tetapi yang muncul adalah kontra produktif, patut dipahamai oleh semua lapisan yang terlibat akan demokratisasi dalam reformasi hukum masih mengundang cuba dan salah, apalagi umur UU zakat yang relatif baru dikuatkuasakan bila dinilai implementasinya di lapangan.

Konsep dan Pelaksanaan Wakaf di Indonesia

Perkatanaan wakaf berasal dari bahasa Arab iaitu waqafa yang bererti menghentikan, berdiam di tempat atau menahan sesuatu. Pengertian menahan sesuatu dihubungkan dengan harta kekayaan adalah adalah yang dimaksud dengan pengertian wakaf di sini. Maka pengertian wakaf secara istilah adalah :” Menahan sesuatu benda untuk diambil manfaatnya sesuai dengan ajaran Islam”.

Adapaun pengertian wakaf dalam pengertian hukum di Indonaesia adalah :” Perbuatan hukum seseorang atau Badan hukum yang memisahkan sebahagian dari harta kekayaannya yang berupa tanah milik dan melembagakannya untuk selama lamanya bagi kepentingan peribadatan atau keperluan umum lainnya sesuai dengan ajaran Islam”.

Wakaf sebagai suatu akad mempunyai unsur pembentuknya yang disebut dengan rukun wakaf iaitu :

1. Waqif, orang yang mewakafkan hartanya.

2. Mauquf, iaitu harta yang diwakafkan.

3. Mauquf alaih iaitu tujuan wakaf atau yang berhak menerima hasil wakaf.

4. Sighat atau taqriri iaitu pernyataan wakaf dari wakif.

Adapun tujuan wakaf mestilah jelas seperti : untuk kepentingan umum seperti mendirikan masjid, sekolah, menolong fakir miskin, untuk keperluan keluarga sendiri dan tidak boleh bercanggahan dengan hukum syarak. Sebelum adanya Undang-undang tentang wakaf, pentadbiran tentang wakaf di Indonesia diatur dalam undang-undang pokok Agraria iaitu UU No. 5/ 1960 dan kemudian diatur dengan Peraturan Pemerintah (PP) No. 28 Tahun 1977, dalam PP ini disebutkan disamping tentang takrif juga diatur beberapa perkara diantaranya :

1. Fungsi wakaf, disebutkan dalam PP itu bahawa untuk mengekalkan manfaat wakaf sesuai dengan tujuan wakaf, maka perlembagaan mestilah selama-lamanya.

2. Unsur unsur wakaf, dalam unsur wakaf ada lima, selain empat unsur diatas juga ada unsur kelima iaitu Nadzir iaitu kelompok orang atau badan hukum yang diserahi tugas pemeliharaan dan pentadbiran benda wakaf, nadzir tersebut sama ada perorangan atau badan hukum mesti terdaftar pada pejabat Urusan Agama tingkat kecamatan ( daerah), nadzir mempunyai kewajiban dan hak hak tertentu, diantaran kewajibannya :

a. Mengurus dan mengawasi harta wakaf dan hasilnya.

b. Memberi laporan kepda penbat agama daerah

c. Mengusulkan penggantinya

Adapun hal hal nadzir sebagai berikut :

a. Menerima peghasilan dari hasil tanah wakaf tetapi tidak melebihi 10%

b. Menggunakan fasiliti tanah wakaf atau hasilnya yagn telah ditetapkan.[204]

Undang-undang Tentang Wakaf di Indonesia

Pada tarikh 12 hb September 2003 di setiausaha Kabinet telah di halang Rencana Undang-undang (RUU) tentang Wakaf yang merekomendasikan supaya dirumuskan ulang supaya lebih sempurna, untuk itu Departemen Agama pada tarikh 18 hb September 2003 telah merumuskan ulang dan menyampaikan hasilnya ke Menteri Sekretariat kabinet. Adapaun naskah RUU tentang wakaf yang telah disempurnakan itu adalah mengandungi : Bab I tentang Ketentuan umum pasal 1tentang takrif unsur-unsur wakaf dan pasal 2 fungsi pemerintah dalam wakaf, Bab II tentang dasar dasar wakaf iaitu diterangkan pada bahagian pertama tentang tujuan dan fungsi wakaf, bahagian kedua tentang Syarat wakaf, bahagian ketiga tentang wakif dan bahagian keempat tentang Nadzir.

Tinjauan Tentang Kandungan Undang-undang Wakaf

Wakaf sebagai perbuatan hukum telah lama melembaga dan dipraktikan dalam kehidupan umat Islam di Indonesia, permasalahannya adalah bagaimana mengupayakan supaya potensi wakaf yang begitu besar tak sia-sia ada sebaliknya dapat dikembangkan dengan baik dan memberikan manfaat yang besar bagi mesyarakat, banyak pihak yang berharap dengan adanya RUU wakaf ini dapat membawa kesan positif bagi perkembangan wakaf di Indonesia.

Pengaturan mengenai wakaf selama ini termaktub dalam Undang-undang Pokok agraria (UU No. 5 Tahun 1960) yang diikuti dengan Peraturan Pemerintah No. 28 Tahun 1977 tentang Perwakafan Tanah milik, juga di tulis dalam Kompilasi hukum Islam (KHI) yang disahkan dengan instruksi Presiden No. 1 tahun 1991 yang menjadi pedoman bagi hakim Peradilan Agama di seluruh Indeonesia, dengan adanya Undang-undang wakaf maka terjadilah penggabungan dari beberapa peraturan yang ada. Dalam materi penjelasan pemerintah mengenai Undang-undang tentang wakaf yang disampaikan kepada DPR –RI dinyatakan bahawa penyusunan UU Wakaf bertujuan untuk :

Pertama, Menata kembali berbagai peraturan tentang wakaf

Kedua, menjamin kepastian hukum dalam bidang wakaf

Ketiga, melindungi dan memberikan rasa aman bagi wakif, nadzir perorangan, organisasi ataupun badan hukum

Keempat, sebagai instrumen untuk mengembangkan rasa tanggungjawab bagi para pihak yang mendapat kepercayaan mentadbir wakaf

Kelima, sebagai koridor kebijakan dalam rangka advokasi dan penyelesaian perkara dan sengketa wakaf

Keenam, mendorong optimalisasi pentadbiran dan pengembangan wakaf

Ketujuh, memperluas pengaturan mengenai wakaf sehingga mencakup pola wakaf benda tidak bergerak dan benda bergerak termasuk wakaf wang.

Dengan adanya Undang-undang wakaf, maka pentadbiran wakaf akan memperoleh dasar hukum yang lebih kuat serta dapat menyokong perkembangan perwakafan di tanah air, benda wakaf yang selama ini baru berupa benda tidak bergerak (tanah milik) dalam undang-undang wakaf tersebut sehingga meliputi benda tidak bergerak dan benda bergerak termasuk wang, logam mulia, surat berharga, kendaraan, hak atas kekayaan intelektual (Haki), hak sewa dan benda bergerak lainnya sesuai dengan ketentuan syariah dan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku ( Pasal 16 ayat 1).

Disamping itu nadzir wakaf yang selama ini bersifat tradisional, dalam undang-undang wakaf mengarah kepada nadzir profesional yang terdiri dari perorangan, organisasi atau badan hukum (pasal 3) yang bertugas selain menjaga harta wakaf untuk kepentingan ibadah juga memberdayakannya dan mentadbirnya secara ekonomis dan produktif dalam rangka memajukan kesejateraan umum. Adapun menyangkut wakaf benda bergerak berupa wang, akan diatur bahawa wakif dapat mewakafkan benda bergerak berupa wang melalui lembaga kewangan syaraiah yang tunjuk oleh Menteri Agama (Pasal 28), wakaf benda bergerak berupa wang diterbitkan dalam bentuk sertifikat wakaf wang, yang mana hal itu merupakan peluang untuk menggali dana umat Islam yang selama ini belum dimanfaatkan dengan optimal.

Dalam Undang-undang wakaf itu juga ditetapkan bahawa seluruh benda wakaf mesti didaftarkan kepada pemerintah dan selanjutnya kerajaan wajib mendaftarkan benda wakaf tersebut serta mengumumkannya di hadapan mesyarakat, adapun mengenai status benda wakaf, dalam undang-undang tersebut dinyatakan bahawa benda wakaf tidak dapat menjadi jaminan, disita, dihibahkan, dijual. Diwariskan, ditukar atau dialihkan dalam bentuk pengalihan hak yang lain. (pasal 40).

Dan untuk pelaksanaan pentadbiran wakaf, pada peringkat pusat akan didirikan Badan Wakaf Indonesia yang berkedudukan di ibunegeri yang mempunyai tugas-tugas berikut :

1. Melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap nadzir dalam mentadbir dan mengembangkan benda wakaf

2. Melakukan pentadbiran dan pengembangan benda wakaf yang berskala antarbangsa

3. Memberikan persetujuan atas perubahan peruntukan dan status benda wakaf

4. Memberikan saran dan pertimbagan kepada pemerintah dalam penyusunan kebijakan di bidang perwakafan (pasal 49 ayat 1).

Sedangkan fungsi kerajaan melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap penyelengaraan wakaf untuk mewujudkan tujuan dan fungsi wakaf.

Kelahiran Undang-undang wakaf yang mesti diikuti dengan implementasi yang konsisten di lapangan, diharapkan dapat mengatasi berbagai kelemahan dan kekurangan dalam praktik wakaf yang terdapat dimesyarakat yang belum sepenuhnya berjalan tertib dan efisien yang seringkali terdapat kes kes penyelewengan atau pemindahan alih kuasa atau tidak diberdayakan dengan semestinya, maka kelahiran UU wakaf diharapkan akan membawa kesan positif bagi perkembangan wakaf di Indonesia khasnya, setelah lahirnya UU wakaf maka yang diperlukan adalah penyempurnaan sistem dan pola pentadbiran wakaf itu sendiri dan keberpihakan kerajaan sebagai pemegang kebijakan nasional, maka wakaf perlu dilihat dalam perspektif ke hadapan dan kelahiran Undang-undang wakaf hanyalah salah satu pilar pengembangan dan pemberdayaan wakaf supaya berjalan lebih baik disamping pilar pilar lainnya seperti perbankan syariah dan asuransi syariah yang dalam praktiknya erat kaitannya dengan wakaf yang mesti dibangun bersama oleh umat Islam.

Konsep dan Pelaksanaan Baitul Māl di Indonesia

Baitul māl berasal dari bahasa Arab iaitu bait bererti rumah dan al- māl yang bererti harta, maka dalam pengertian etimologis baitul māl bererti rumah untuk mengumpulkan atau menyimpan harta, adapun dalam pengertian terminologis baitul mal adalah : “ Suatu lembaga atau pihak yang mempunyai tugas khas menangani segala harta umat sama ada berupa pendapatan ataupun pengeluaran negara”, jadi semua harta sama ada berupa tanah, bangunan, barang tambang, wang, komoditi perdagangan ataupun harta enda lainnya dimana kaum muslimin berhak memilikinya sesuai dengan hukum syarak dan tidak ditentukan individu pemiliknya, maka harta tersebut telah menjadi hak baitul māl, jadi sudah dikira barang masuk baitul māl, maka baitul māl dengan pegertian yang demikian adalah sebuah lembaga atau pihak yang menangani harta negara sama ada pendapatan ataupun pengeluaran, namun demikian juga secara fisik Baitul māl diertikan sebagai tempat untuk menyimpan dan mentadbir segala macam harta yang menjadi pendapatan negara.[205]

Dalam sejarah Islam Baitul māl telah wujud sejak masa Rasulullah Saw iaitu ketika kaum muslimin mendapat harta rampasan pada perang Badr, saat ketika para sahabat berselisih paham mengenai cara pembahagian harta tersebut sehingga turun Firman Allah Swt :

يسئلونك عن الأنفال قل الأنفال لله والرسول فاتقوالله وأصلحوا دات بينكم وأطيعواالله ورسوله ان كنتم مؤمنين.[206]

Maksudnya : “ Mereka itu menanyakan kepadaengkau (Muhammad) tentang pembahagian harta ramasan perang, katakanlah harta rampasan perang itu adalah untuk Allah dan Rasulnya, oleh sebab itu takutlah kepada Allah dan perbaikilah urusan diantara sesama kalian dan ikutlah Allah dan Rasulnya jika kalian benar-benar oang orang yang beriman.”[207]

Dengan ayat ini Allah Swt menjelaskan hukum tentang pembahagian harta rampasan perang sebagai hak seluruh kaum muslimin dan juga Allah memberikan wewenang kepada Rasul untuk membahagikannya seseuai dengan kebijakan beliau untuk kemaslahatan kaum muslimin., pada masa itu Baitul māl lebih mempunyai pengertian sebagai pihak yang menangani setiap harta benda kaum muslimin.

Keadaan tersebut terus berlangsung sepanjang masa Rasul da ketika Abu Bakar manjadi khalifah hal itu masih berlangsung ditahun pertama, sehingga beliau merintis Baitul māl ke dalam erti yang lebih luas, baitul māl ketika itu bukan sahaja pihak yang mentadbir juga menjadi tempat penyimpanan harta benda negara. Kemudian pada zaman Khalifah Umar bin Khattab Baitul mal lebih berkembang lagi kerana semakin banyak harta yang datang ke Madinah, maka khalifah membangun sebuah rumah khas untuk menyimpan harta membentuk pejabat-pejabat, mengangkat para penulisnya, menetapkan gaji-gaji dari baitul māl serta membangun angkatan perang, kadang kadang beliau menyimpan seperlima bahagian dan membahagikannya di Mesjid.

Pada masa khalifah Uthmān bin cAffān ra keadaan yang sama juga berlaku, namun kerana pengaruh yang besar dan kaum keluarganya tindakan Uthman banyak mengundang kritikan dalam pentadbiran baitul mā, hal itu kerana Utsman banyak mengangkat kaum kerabatnya dalam jabatan-abatan tertentu pada enam tahun terakhir pemerintahannya. Pada masa pemerinthan Ali bin Abū Thāib, kondisi Baitul mā ditempatkan kembali pada posisi yang sebelumnya, beliau sangat berhati-hati dan tidak mau manggunakan harta dari Baitul māl untuk kepentingannya sendiri. Dan pada masa-masa seterusnya keadaan baitul māl berubah sepenuhnya ketika berada di bawah kekuasaan khalifah tanpa batas, hal itu berlangsung sampai datangnya khalifah cUmar bin cAbdul cazīz yang berusaha untuk membersihkan Baitul māl dari harta yang tidak halal dan berusaha mendistribusikannya kepada yang berhak, tetapi hal itu tidak bertahan lama, keserakahan penguasa selepasnya telah meruntuhkan nilai-nilai murni dalam Baitul māl.

Prinsip pentadbiran Baitul māl di ditetapkan berdasarkan enam kaidah berikut :

1. Harta yang mempunyai peruntukan khasnya dalam baitul mal itu harta zakat, harta tersebut adalah hak delapan asnaf yang akan diberikan kepada mereka

2. Harta yang diberikan Baitul māl untuk menanggulangi terjadinya kekurangan serta tidak melaksanakan kewajiban jihad, misalnya nafkah untuk para fakir miskin dan ibnu sabil serta nafkah untuk keperluan jihad.

3. Harta yang diberikan Baitul māl untuk pengganti iaitu harta yang manjadi hak orang-orang yang telah memberikan jasa, seperti gaji askar, pegawai, hakim dan sebagainya.

4. Harta Baitul māl yang digunakan untuk kemaslahatan dan kemanfaatan secara umum, misalnya sarana jalan air, bagunan mesjid, sekolah rumah sakit dan sarana lainnya.

5. Harta yang diberikan baitul māl kerana adanya kemaslahatan dan kemanfaatan, hanya ummat tidak tertimpa mudharat, misalnya pembuatan jalan tambahan, membuka rumah sakit baru.

6. Harta yang disalurkan baitul māl kerana adanaya kemudratan, seperti kelaparan, musibah alam, serangan musuh.[208]

Perkembangan Baitul Māl Watamwil (BMT) di Indonesia

Pelaksanaan Konsep Baitul māl di Indonesia kalau dengan pengertian baitul māl seperti pada zaman awal Islam tidak ada satupun yang memenuhi kriteria diatas, kerana dalam negara masa kini fungsi fiskal dilakukan oleh kerajanan melalui kementerian ekonominya, yang lebih banyak berkembang saat ini di Indonesia adalah lembaga baitul māl wat Tamwīl (BMT) terutamanya seteleh diresmikannya gerakan tersebut oleh mantan Presiden Soeharto. Gerakan ini dipelopori oleh Ikatan Cendikiawan Islam se-Indoesia (ICMI) melalui badan otonominya Pinbuk. Rancangan pendirian 2000 BMT di seluruh Indonesia yang mana keterlibatan kerajaan dalam pengembangan baitul māl wat Tamwīl ini telah mempercepat pengembangannya diseluruh propinsi di Indonesia, hal ini dapat dilihat dari data pendirian BMT di seluruh daerah sampai tahun 1998 sebagai berikut :

No

DAERAH PROPINSI

JUMLAH BMT

1

DI ACEH

37

2

SUMATERA UTARA

11

3

SUMATERA BARAT

14

3

RIAU

2

4

JAMBI

2

5

BENGKULU

3

6

SUMATERA SELATAN

5

7

LAMPUNG

7

8

JAKARTA

55

9

JAWA BARAT

86

10

JAWA TENGAH

38

11

YOGJAKARTA

2

12

JAWA TIMUR

16

13

BALI

3

14

NTB

37

15

NTT

3

16

KALIMANTAN BARAT

2

17

KALIMANTAN TIMUR

6

18

KALIMANTAN SELATAN

2

19

SULAWESI UTARA

6

20

SULAWESI TENGAH

5

21

SULAWESISELATAN

1

22

SULAWESI SELATAN

22

23

MALUKU

8

24

IRIAN JAYA

8

JUMLAH

381

Dilihat dari kegiatannya Baitul māl wat Tamwīl mempunyai tiga tugas utama iaitu:

1. Baitul māl sebagai lembaga pentadbir zakat

2. Lembaga kewangan syariah

3. Dan Baitul māl dalam sektor nyata dalam erti berfungsi sebagai kedai.

Dan dalam praktiknya Baitul māl wat tamwīl lebih menekuni kegiatannya sebagai lembaga kewangan syariah, pemilihan peran tersebut seakan mendapat pembenaran oleh pemerintahan akhir Soeharto dan pemerintahan habiebie yang secara formal meluncurkan program program ekonomi kerakyatan, akibatnya baitul māl lebih banyak terlihat dalam program-program tersebut, tetapi ada juga dikecualikan seperti lembaga Dompet Dhuafa telah menempatkan peran lembaga kewangan syariah dan peran lembaga sektor riil sebagai kegiatannya disamping kegiatan utamanya sebagai lembaga pengelola zakat, infak, sedekah dan wakaf.

Permasalahan Baitul māl wat tamwil dapat digolongkan sebagai berikut :

1. Permasalahan yang parsial terhadap fungsi Baitul māl, masalah ini terbukti dengan adanya kepahaman yang mengecilkan fungsi baitul māl menjadi setakat lembaga pentadbir zakat atau setakat kewangan syariah taupun ekonomi sektor riil, fungsi fiskal yang berperan dalam skala ekonomi makro tidak ada.

2. Ketergantungan terhadap birokrasi pemerintah, untuk mengembangkan baitul māl memang perlu sokongan yang luas termasuk dari kerajaan, namun menggantungkan diri dari kerajaan juga boleh mengkerdilkan dan dikwatirkan menjadi alat politik, tetapi sepatutnya dikembangkan hubungan kesetaraan yang saling memerlukan tanpa menimbulkan ketergantungan terhadap dukungan birokrasi.

3. Reaksi sporadis mesyarakat terhadap persoalan ekonomi, seringkali baitul māl menjadi sasaran reaksi sporadis mesyarakat dri kekecewaan terhadap keadaan ekonomi, akibatnya lemahnya perencanaan dan strategi besar dalam merespon persoalan ekonomi yang ada.

4. Tidak adanya jaringan kerja antara lembaga pengelola zakat, lembaga pentadbir zakat yang masih skala kecil sebenarnya mempunyai keunggulan dari segi luasnya wilayah kerja dan tingkat efisiensi operasional.

Maka untuk pembangunan Baitul māl di Indonesia di masa hadapan, perlu direkomendasikan supaya baitul māl di fungsikan seperti di zaman awal Islam, mungkinkah Baitul māl dapat melakukan fungsi fiskal dalam keadaan sekarang fungsi fiskal dipegang oleh kerajaan, hal ini tidak mustahil dilaksanakan kalau sumber kewangan yang ditadbir adalah besar pada tingkat ekonomi makro.

PEMBANGUNAN EKONOMI ISLAM DALAM ERA REFORMASI INDONESIA

Ada tiga agenda perubahan besar yang sedang berlangsung dan masih terus diperjuangkan di Indonesia yang tercakup dalam tema “Reformasi Menyeluruh”, ketiga agenda besar itu mencakup :

1. Penataan kembali semua Institusi umum, sama ada pada tingkat supra struktur kenegaraan ataupun pada tingkat infra struktur kemesyarakatan, reformasi ini disebut dengan agenda reformasi Perlembagaan.

2. Pembaharuan dan pembentukan pelbagai perangkat peraturan perundang-undangan baru pada semua tingkatannya, reformasi ini disebut dengan agenda reformasi instrumental.

3. Keperluan untuk reorientasi sikap mental, cara berpikir dan metode kerja yang melanda hampir setiap peribadi warga mesyarakat, agenda ini disebut dengan agenda reformasi budaya yang menyangkut orientasi pemikiran, pola perilaku dan tradisi yang berkembang dalam kehidupan mesyarakat yang luas.

Agenda reformasi dalam bidang ekonomi adalah agenda kemandirian ekonomi, agenda ini adalah sangat penting dan hendaknya dijadikan dasar dalam pembangunan bangsa di masa hadapan, kerana Indonesia selalu menjadi sasaran yang sangat menguntungkan mereka untuk terus dipelihara sebagai konsumen yang patuh meskipun dengan aturan yang disadari sangat tidak adil, melalui jaringan sistem pasar bebas, bahkan dengan adanya agenda demokratisasi dan pemajuan hak hak asasi manusia seluruh dunia, telah membuka peluang untuk melakukan intervensi terang terangan bahkan intervensi yang legal ke dalam kedaulatan hukum negara negara yang lemah. Kerana itu tidak jalan lain kecuali membangun kemandirian, sama ada dari segi ekonomi ataupun kebudayaan iaitu kemandirian dengan basis ekonomi di daerah atau desa-desa atau dengan orientasi ekonomi kerakyatan.[209]

Berazaskan prinsip dasar pembangunan ekonomi Indonesia iaitu dari rakyat dan untuk rakyat, maka dapat diketahui bagaimana ekonomi Indonesia di jalankan kelemahan mendasar dari pelaksanaan pembagunan selama Orde Baru adalah kebijakan pemerintah yang menyimpang dari prinsip tersebut. Hal itu menyebabkan fundamental ekonomi sangat lemah, mudah di guncang. Pembangunan ekonomi mesti menjadikan mesyarakat penggerak utama dalam proses tersebut. Dasar inilah yang dilupakan selama Orde Baru. Maka ketika terjadi krisis mesyarakat tak mampu berbuat banyak kerana memang mereka tidak diikutsertakan dalam proses pembangunan ekonomi.

Supaya proses reformasi tidak mengulang kesalahan yang pernah dibuat selama Orde Baru, maka Indonesia mesti memperbaiki proses pengambilan keputusan. Selama masa itu dokumen perencanaan pembangunan nasional seperti Garis garis Besar Haluan Negara (GBHN) hanyalah produk MPR yang tingkat keterkaitannya dengan mesyarakat diragukan, maka agenda utama sekarang adalah membuat perencanaan pembangunan yang benar-benar menjadi produk yang mewakili kepentingan mesyarakat dan dinyatakan di dalam mesyarakat.

Khususnya dalam bidang eknomi kondisi sekarang masih di penuhi oleh praktik rasuah, kolusi dan nepotisme, maka proses demokratisasi ekonomi mesti dapat bersentuhan dengan persoalan-persoalan yang berkembang dalam bidang ekonomi, dengan kata lain demokratisasi ekonomi dapat memberikan peluang lebih besar bagi mesyarakat Indonesia untuk berusaha.

Krisis ekonomi yang telah melanda Indonesia itu hendaklah dijadikan momentum yang tepat untuk menggalang kesadaran dan opini bagi reformasi di segala bidang termasuk ekonomi, jumlah agenda persoalan Indonesia terlalu banyak dan besar, tantangannya adalah bagaimana supaya masyarakat boleh mendapat tempat yang cukup dalam pembangunan, mereka mesti benar-benar merasakan keadilan dalam pembangunan supaya boleh mendapatkan hasil yang sesuai dengan kemempuan mereka. Konsep pertumbuhan ekonomi yang berlaku selama Orde Baru dengan pertumbuhan yang tinggi ternyata tetap gagal memenuhi aspirasi mesyarakat, padahal sebenarnya pertumbuhan tinggi tetap diperlukan dan akan menjadi baik kalau di lakukan dengan melalui dan menghasilkan pemerataan, dengan kata lain kalau pertumbuhan eknomi di sokong oleh potensi terbesar mesyarakat, tidak akan ada yang menyalahkan pertumbuhan tinggi itu, kerana boleh sahaja pertumbuhan di mulai dari pemerataan dan boleh menghasilkan pemerataaan.[210]

Kalau disebut ekonomi Islam, maka kita menjadikan Islam sebagai suatu pedoman dan strategi untuk meningkatkan kesejateraan spiritual dan material semua rakyat dan menjadikan keadialan sosio-ekonomi yang merupakan tujuan utama pesan ajaran Islam, maka dalan pandangan Islam sisi priritual  yaitu dengan ketenangan pikiran adalah sangat penting bagi kebahagian jiwa yang tidak dapat dicapai kecuali dengan menambah kedekatan manusia dengan Penciptanya, dan pada sisi material Islam menuntut alokasi dan distribusi semua sumber, amanat Tuhan dalam bentuk yang efisien dan adil sehingga dapat mewujudkan maqāshid dan memperoleh kehidupan yang baik. Hal ini menuntut penggunaan semua unsur asas strategi Islam yang seimbang dan efektif untuk melakukan penggunaan secara menyeluruh dalam memanfaatkan sumber daya dan merealisasikan tujuannya.

Sistem moral dalam ekonomi Islam menyedarkan bahawa sumber daya itu adalah amanat Tuhan dan tidak mungkin seseorang dari pada mengelak dari pertanggungjawaban kepada Tuhan, dengan demikian berperan sebagai sebuah daya motivasi untuk tidak mengejar kepentingan pribadi saja, bagaimanapun suatu sistem moral boleh tidak efektif bila tidak diikuti dengan restrukturisasi ekonomi, dan restrukturisasi ini dapat dilakukan dengan lebih efektif bila pemerintah mendukungnya. Kerana itu Ekonomi Islam dapat membantu dengan reformasi moral yang diikuti dengan perencanaan kebijakan strategi dan restrukturisasi ekonomi dan keuangan akan mejadikan faktor manusia lebih berhati hati dalam penggunaan sumber daya sehingga kepentingan pribadi akan dapat di penuhi tanpa melanggar batas-batas kepentingan sosial, reformasi keuangan publik yang sesuai dengan ajaran Islam akan membantu mengenalkan efisiensi dan keadilan yang lebih besar.

Kerana itu dapat disimpulkan bahawa proses palaksanaan sistem ekonomi Islam dan Islamisasi masyarakatnya akan mampu menghapuskan ketidakseimbangan dalam realisasi pembangunan yang diinginkan, bagaimanapun proses Islamisasi ini adalah sebuah tugas yang lebih berat, ia menuntut upaya lebih besar dan tertib, dan proses ini adalah bertahap ia tidak dapat dicapai dengan serta merta melalui penggunaan kekuatan, tetapi dimulai dengan kebijksanaan dan pengertian dan kepahaman menjadi tahap awal dalam proses ini.

Reformasi ekonomi Indonesia bila mengacu kepada perlembagaan yang telah dihasilkan seperti TAP MPR, GBHN dan PROPERNAS menjadi acuan bersama untuk melaksanakan reformasi dalam bidang ekonomi. Gerakan reformasi yang awalnya dipelopori oleh Mahasiswa dalam situasi krisis ekonomi telah berhasil mendesak kepada MPR supaya mengganti politik ekonomi konglomerasi Orde Baru dengan politik ekonomi Kerakyatan yang telah dikuatkan melalui dua Tap MPR RI :

1. TAP MPR RI Nombor XVI/MPR?1989 Tentang politik Ekonomi dalam rangka demokratissi ekonomi, mencakupi :

a. Tujuan politk ekonomi nasional : Untuik menciptakan struktur ekonomi Nasional supaya terwujud pengusaha menengah kuat dan besar jumlahnya dan terbentuknya kerjasama.

b. Pilar politik ekonomi nasional : Usaha Kecil, menengah dan koperasi

c. Anti monopoli, adalah dilarang penumpukan aset dan pemusatan kekuatan ekoomi pada seseorang atau kelompok.

2. TAP MPR RI Nombor IV/MPR/1999 Tentang Garis Garis Besar Haluan Negara Tahun 1999-2004 (Bab IV Bidang Ekonomi), mencakupi :

a. Sistem Ekonomi Kerakyatan dalam Sistem eknonomi Pasar

b. Mengakui ketidaksempurnaan pasar, iaitu mengembangkan persaingan yang sehat dan adil

c. Peranan Pemerintah mengoreksi ketidaksempurnaan Pasar.

Kalau dicermati kedua TAP MPR itu saling melengkapi sehingga Indonesia telah memiliki politik ekonomi pembangunan reformasi yang jelas yang dasar dasarnya :

1. Membanguan sistem ekonomiKerakyatan

2. Melaksanakan ekonomi pasar

3. Melaksanakan persaiangan yang sehat

4. Kerajaan mengoreksi ketidaksempurnaan Pasar

5. Menentang Monopoli

6. Usaha Kecil, Menengah dan Koperasi sebagai basisi Ekonomi nasional

TAP MPR RI Nombor IV/MPR 1999 Tentang Garis Garis Besar Haluan Negara Tahun 1999-2004 merupakan arah dan pedoman bagi kebijakan penyelengaraan negara, termasuk Lembaga Tinggi dan seluruh Rakyat dalam melaksanakan penyelengaraan negara dan melakukan langkah langkah penyelamatan, pemulihan dan pengembangan pembangunan ekonomi khasnya, dan sesuai dengan amanat GBHN 1999-2004 arah kebijakan negara itu mesti dituangkan dalam program Pembangunan Nasional Lima tahun (Propenas) yang ditetapkan oleh Presiden bersama Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Propenas telah pun disusun dan supaya Propenas mempunyai kekuatan hukum, maka Presiden dan DPR telah mengesahkan menjadi Undang undang NO. 25 Tahun 2000 Tentang Program pembangunan Nasional Tahun 2000-2004.

Bila dibandingkan dengan beberapa negara di Asia Timur yang dilanda krisis ekonomi, pemulihan ekonomi Indonesia berjalan lambat, hal itu bukan kerana ketiadaan konsep pemulihan ekonomi yang menyeluruh, tetapi hal itu kerana beberapa faktor :

1. Pertama, Politik ekonomi reformasi seperti yang telah dikuatkuasakan dalam TAP MPR dan Propenas belum dilaksanakan sebagaimana mestinya.

2. Kedua, hambatan yang datang dari birokrasi Pemerintah, hal itu berkaitan erat dengan begitu banyaknya birokrasi pemerintah yang masih sahaja terdiri dari orang-orang Orde Baru yang telah melakukan tidak KKN (Rasuah, Kolusi dan Nepotisme) dan bertanggung jawab atas keterpurukan ekonomi selama ini, maka kerajaan perlu melakukan langkah-langkah perubahan pegawai birokrasinya yang tidak mau mengikuti jalan reformasi yang sedang dilakukan.

3. Ketiga, Kesepakatan Indonesia dengan Dana Moneter Internasional (IMF), hal itu kerana IMF memberikan rekomendasi supaya kerajaan menstabilkan ekonomi makro dengan cara memusatkan perhatian pada usaha rekapitalisasi bank, rivatisasi dan kebijakan wang ketat (Bunga tinggi), kebijakan ini bertentangan dengan ini kandungan TAP MPR dan Propenas, maka kerajaan merasa kesulitan dalam melaksanakan kabijakan itu dengan lebih bebas, kerana perjanjian khasnya dengan IMF itu yang berakhir dengan tahun 2003 tidak diperpanjang lagi, hal ini sedang dikaji, yang diperlukan bukan perjanjian yang merugikan tetapi kerjasama yang memang diperlukan oleh Indonesia.[211]

Propenas yang memperinci TAP MPR RI Nombnor IV/MPR/1999 tentang Garis garis Besar Haluan Negara yang telah disahkan menjadi Undang undang No 25 Tahun 2000 secara lengkap telah mengandungi program ekonomi yang menyeluruh yang mesti dilaksanakan dengan baik, dan ia juga merupakan dokumen yang semestinya digunakan dalam menilai tindakan pemerintah bila pemulihan ekonomi belum berhasil maka kita boleh menilainya dari dua sisi :

a. Pertama, adakah kesalahan pada Propenas dan TAP MPR atau

b. kedua, dari pelaksanaannya yang tidak konsekuen dengan demikian penilaian dapat dilakukan secara struktur.

Bangsa Indonesia mesti bersatu hati untuk melaksanakan politik ekonomi era reformasi ini melalui pelaksanaan TAP MPR RI/1999 dan Propernas dan menjadikannya sebagai dasar dalam penilaian terhadap jalannya reformasi ekonomi untuk menuju masa hadapan yang lebih baik.

KESIMPULAN

Fenomena masa kini yang terjadi di kalangan sebahagian bangsa Indonesia telah timbul kesedaran tentang pentingnya memasukan wawasan keagamaan khasnya wawasan ajaran agama Islam yang dianut oleh majoriti penduduk Indonesia, keadaan ini sekurang kurangnya terjadi dalam pandangan penulis oleh dua sebab : Pertama, kerana keperluan untuk mengamalkan nilai-nilai Islam dalam kehidupan yang dihadapkan dengan berbagai tantangan baru kepada umat Islam, kedua, keperluan untuk menemukan jalan keluar atas masalah-masalah kehidupan modern, dalam bentuknya yang praktis kesadaran itu menjelma manjadi pelbagai aktiviti yang mengarah kepada terwujudnya ilmu ekonomi Islam dan kehidupan berekonomi yang Islami. Penyebarluasannya dan pengembangannya. Kesedaran akan wawasan keislaman itu diperlukan ketika ada usaha untuk melakukan perubahan pelaksanaan ekonomi dari pembangunan ekonomi secara lahiriah kepada pembangunan ekonomi berwajah insaniyah.

Adalah suatu kewajaran dalam pembangunan ekonomi di era reformasi Indonesia ini, Islam mengambil tanggungjawab dengan apa yang terjadi di mesyarakat hal itu bila dirujuk kepada dua pengertian iaitu Islam dalam arti ajaran dan Islam dalam arti nilai atau pranata, atas dua dasar inilah umat Islam Indonesia dari semua lapisan dan profesi hendaknya terus berupaya menggali dan mengembangkan ekonomi dalam kehidupan secara Islami, apalagi ekonomi dalam ajaran Islam mempunyai beberapa wawasan yang menjadi keistimewaaan di bandingkan dengan sistem yang lainnya, iaitu :

1. Pertama, wawasan nilai pelaksanaan ekonomi secara Islami hendaknya dihayati sebagai ikhtiar atau usaha yang menjadi sifat dalam kehidupan untuk memakmurkan kerunia Allah Swt.

2. Kedua, wawasan teknokrasi yaitu upaya transformasi nilai ke dalam ilmu pengetahuan ekonomi yang hendaknya dilihat sebagai suatu sistem yang utuh dan melekat dengan kehidupan umat.

3. ketiga wawasan birokrasi iaitu pengorganisasian pengembangan wawasan nilai dan teknokrasi diatas sebagai cara untuk memudahkan penerapan sistem ekonomi Islam dalam kehidupan.

Seperti mana yang telah disebutkan diatas dalam kajian ini, perkembangan hukum Islam khasnya dalam bidang ekonomi di era reformasi Indonesia cukup besar dan memberangsangkan, mulai dari kesadaran umat Islam Indonsia untuk kembali mengamalkan sistem ekonomi Islam dalam kehidupan mereka juga dari perkembangan lembaga lembaga keuangan Islam seperti bank syariah yang sekarang mempunyai dasar hukum yang kuat dengan dikuatkuaskaannya Undang-udnag Perbankan bahkan sekarang ini sedang diusahakan untuk menguatkuasakan Undang-undang perbankan syariah khusus, hal ini membuka peluang yang lebar bagi lembaga keuangan Islam untuk berkembang lagi bahkan bank bank konvensionalpun telah banyak yang membuka bank bank cabang syariahnya, didukung lagi dengan adanaya political will dari pemerintah sekarang dengan terus mengusahakan penguatkuasaan pelbagai perangkat hukum dan undang-undang, dan yang lebih penting lagi sesuai dengan agenda reformasi menyeluruh agenda reformasi dalam pembentukan dan perbaikan moral dan perilaku anak bangsa khasnya pelaku ekonomi mestilah diambil berat, tanpa pelaksanaan ini dengan baik maka masalah masalah yang menghalang pembangunan ekonomi akan terus terjadi bahkan tidak menutup kemungkinan krisis ekonomi bila bila masa saja bisa terjadi lagi.

Dalam mencapai usaha reformasi moral dalam pelaku ekonomi ini maka Islam mengambil berat dan tentunya mesti dicari satu solusi bagaimana cara mensosialisasikan ajaran moral Islam ini dalam kehidupan umat. Langkah-langkah untuk tujuan itu dapat diambil misalnya :

1. Pembangunan melalui Pendidikan Islam untuk disiplin ilmu ekonomi, hal itu dengan menyesuaikan silabus korikulum dari mulai tingkat bawah sampai unversitas tentang pengenalan akan sistem ilmu ekonomi Islam.

2. Pengembangan melalui pelembagaan ekonomi Islam, hal ini dilakukan dengan beberapa tingkat dan cara seperti tingkat penelitian dan pengembangan, tingkat pendidikan dan latihan, cara kerja sama antara lembaga keislaman, dan melalui pubikasi, seminar dan lain lainnya.

3. Mengoptimalkan peran ulamak dan tokoh keagamaan dalam dalam memberikan kepahaman yang benar tentang ekonomi Islam dan kehidupan berekonomi secara Islami, diantara peran dan tugas ulamak iaitu :

a. Menerangkan kepada mesyarkat bahawa ekonomi syariah adalah merupakan penerapan fiqah muamalah dan perbankan syariah adalah penerapan dari fiqah muamalah maliyah.

b. Mengembalikan mesyarakat pada fitrah alam dan fitrah usaha yang sebelumnya telah mengikuti ketentuan syariah.

c. Meluruskan fitrah usaha yang salah seperti meluasnya kepahaman dengan ungkapan “Cari wang yang haram sahaja susah apalagi yang halal”, paham ini ini jelas pola pikir Yahudi yang menghalalkan segala cara tanpa aturan etika dan norma hukum.

d. Membantu menyelamatkan perekonomian bangsa melalui pengembangan sosialisasi perbankan syariah.

Dari kajian tentang perkembangan pelaksanaan hukum syarak di era reformasi dalam bidang eknomi, dapat kita simpulakan beberapa perkara :

1. Sistem ekonomi Islam jelas mempunyai keistimewaan dibandingkan dengan sistem lainnya, kerana ianya megandungi nilai dan moral yang diimplementasikan dengan berdasarkan keimanan dan ketaqwaan telah memberikan kesedaran kepada mesyarakat untuk berusaha menerapkannya dalam kehidupan berekonomi.

2. Krisis ekonomi yang melanda Indonesia yang kemudian menjadi krisis multidimensi telah membuktikan bahwa ekonomi Islam dengan perbankan syariahnya dengan prinsip bagi hasil tanpa bunga tetap tegak berdiri bahkan terus berkembang, dan adanya Undang-undang No. 10 tentang Perbankan tahun 1998 yang menyatakan Indonesia menganut dual sistem telah membuka kepada perbankan konvensional untuk membuka cabang bank syariahnya, dengan demikian dapat memberikan lebih banyak kemudahan kepada umat Islam untuk menggunakan khidmat bank dengan prinsip syariah.

3. Era reformasi telah disaksiskan dengan pelbagai penguatkuasaan Undang-undang yang mendukung ekonomi Islam seperti Undang-undang tentang pengurusan zakat, undang-undang tentang wakaf dan lain lainnya, hendaknya hal itu tetap menjadi perhatian kerajaan dan mesyarakat sehingga dapat memberikan kontribusi dalam perkembangan ekonomi secara adil.

4. Tantangan dan masalah yang di hadapi dalam pembangunan ekonomi Indonesia selain kerana faktor sistem, juga dari sumber dayanya iaitu :

a. Pertama, lemahnya sumber daya manusia dengan praktek korupsi yang terjadi dalam berbagai tingkat dengan dilaksanakannya Undang-undang tentang Tindak Pidana Korupsi iaitu Undang-undang anti rasuah dan dengan terbentuknya Komisi Pemberantasan Rasuah diharapkan dapat terus bertindak dengan serius dalam memberantas praktek korupsi b. Kedua, sumber daya alam yang belum dapat diurus dengan baik sehingga penyelewengan masih berlaku dan manfaat kepada rakyat belum sepenuhnya dirasakan.

5. Terjadi perubahan paradigma dan arah tujuan dalam pembangunan ekonomi Indonesia, pada masa Orde Baru disebut dengan ekonomi konglomerasi dengan basisnya perusahan besar yang ternyat telah gagal dan kini beralih di era reformasi ini kepada sistem Ekonomi Kerakyatan dengan basis perkembangan kepada Usaha kecil, menengah dan koperasi, hal itu untuk mengikut sertakan rakyat dalam pembangunan ekonomi untuk mencapai pemerataan dan keadilan dalam pembangunan ekonomi.

6. Agenda reformasi ekonomi bertujuan untuk mencapai kemandirian ekonomi Indonesia, dalam pelaksanaannya dituangkan dengan Ketetapan Majlis Permusyawaratan Rakyat (TAP MPR) tahun 1999 dan Program Pembangunan Nasional (PROPENAS) tahun 2000 yang mengandungi program dan langkah langkah praktis dalam pembangunan ekonomi jangka pendek dan menengah hendaknya menjadi dasar dan acuan oleh berbagai pihak baik pemerintah atau masyarakat untuk mensukseskannya sekaligus menjadi dasar penilaian.

Tidak ada alasan untuk melangkah ditempat lagi, semua elemen dan perangkat penyokong bagi pembangunan ekonomi sudahpun disiapkan, yang tinggal hanyalah kesedaran dan kemauan setiap anak bangsa dari semua lapisan lintas profesi, suku dan agama untuk melaksanakan pembangunan ekonomi dengan bekerja keras dan tetap berpegang kepada ajaran moral dan perilaku sehingga kejayaan yang akan dicapai nanti benar benar mendapatkankan ridha dan keberkahan Allah Swt, amin,


[193]Ibid, Hukum Ekonomi Islam, hlm. 47-49.

[194] Shuhrawardi K. Lubis, ibid, hlm. 57-60.

[195] Muhammad Syafi’I Antonio, Bank Syariah dari Teori ke Praktik, Jakarta: Gema Insani, 2001, hlm.29-34

[196] Naskah RUU Perankan Syariah masih diperdalam oleh BI, www.kompas.co.id/kompas-cetak/0402/18/finansial. Thn. 2004, hlm. 1.

[197]Ibid, hlm. 224-229.

[198] Husain Hamid Hisan, Asuransi Dalam Hukum Islam,, tinjauan atas Riba, Maisir dan Gharar, Jakarta; Penerbit Firdaus, thn, 1996, hlm. 3

[199] Rachmat Husein, Asuransi Takaful Selayang Pandang, Wawasan Islam dan Ekonomi, sebuah Bung a Rampai, Jakarta: Lembaga Penerbit Fakulti ekonomi Universitas Indonesia, 1997, hlm. 238-239.

[200] Muhammad Syafi’I antonio, Asuransi Dalam Perspektif Islam, Wawasan Islam dan Ekonomi Sebuah Bunga Rampai, Ibid, hlm. 255-260.

[201] Mohammad Daud Ali, Prof.H S>H dan Hj Habibah Daud S.H, Lembaga Lembaga Islam di Indonesia, Jakarta: PT RajaGafindo Persada, thn. 1995, Ed.1, Cet. 1, hlm. 241-256.

[202] Ibid, hlm. 256-260.

[203] Muhtar Sadili, Problem Undang undang Zakat di Indonesia, www. Portalinfak. Org, 2002, hlm. 1-2.

[204] Mohammad Daud Ali. Prof. SH, Lembaga lembaga Islam di Indonesia, hlm. 268-273.

[205] Zallum, Abdul Qadim, al-Amwāl fī al-Daulah al-Khilāfah, Beirut, Dārul cIlmi Lil Mamālayin, 1983, hlm. 1-2.

[206] Al-Anfāl 8: 1.

[207] Mahmud Yunus. Prof.DR.H, Tafsir Qur’an Karim, Selangor: Klang Book Centre, cet. Ketiga, thn 1998, hlm. 249.

[208] Muhammad Shidiq al-Jawi, Baitul Māl dalam Sistem ekonomi Islam, www. E-syariah.net/artikel. Thn 2004, hlm 1-9.

[209] Jimly Asshiddiqie, Reformasi Menuju Indonesia Baru : Agenda Restrukturisasi Organisasi Negara, Pembaharuan Hukum dan Keberdayaan Mesyarakat Madani, www.thecelli.com/dokumen/jurnal/jimly/j014.htm, hlm10.

[210] Anggito Abimayu, Ekonomi Indonesia Baru, ibid, hlm. 175-178.

[211] Dokumen Editorial, Politik Ekonomi Reformasi dan Mekanisme Pelaksanaannya, www. Korwilpdip.org/4editorial270502.htm, hlm. 1-7.

2 Paperless “Ekonomi Islam di Indonesia: Dulu, Kini dan Perspektif Masa Depan”

  1. dudung basori alwi says:

    Aslm..Prof..pak nyambungkn ka Pak Anton..rencana saya mentakhrij hadits kepemipmpinan wanita (لن يفلح قوم ولوا أمرهم أمرأة )…

  2. Warren says:

    ambiguous@relish.inspirational” rel=”nofollow”>.…

    ñýíêñ çà èíôó….

Paperless

© 2010 Knowledge Leader PPS UIN SGD Bandung | Email: redaksi@knowledge-leader.net